Virtual Reality Membuat Cita Rasa Makanan Menjadi Lebih Nikmat

Jika Anda memakan yakiniku di restoran ternama di Jepang dengan pemandangan gunung Fuji, pasti rasanya akan terasa lebih nikmat dibanding dengan memakan yakiniku yang sama tersebut di sebuah restoran di dalam Mall, benar? Cita rasa makanan dapat berbeda hanya karena lingkungan saja. Tetapi bagaimana jika lingkungan yang berbeda itu tidak nyata, tetapi hanya berupa virtual? Sebuah penelitian dari Cornell University menunjukkan bahwa ketika kita mencicipi makanan secara nyata, di dunia nyata  sambil tenggelam dalam dunia VR dapat mengubah persepsi kita mengenai cita rasa makanan.

Berdasarkan sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Food Science awal tahun ini, Cornell News baru-baru ini menerbitkan sebuah cerita yang menyatakan bahwa “Virtual reality dapat mengubah rasa.” Sebuah tim yang terdiri dari empat peneliti sampai pada kesimpulan ini setelah sekitar 50 panelis mencoba tiga sampel yang sama dengan keju biru saat melihat tiga “video 360 derajat” yang sangat berbeda: “stan sensoris standar” (secara virtual), “bangku taman yang menyenangkan,” dan lumbung sapi Cornell (ya , Cornell rupanya memiliki kandang sapi sendiri).

Seperti yang diharapkan, para peneliti menemukan bahwa panelis, yang tidak menyadari bahwa semua keju itu identik, menilai bahwa aroma keju jauh lebih tajam ketika melihat video lumbung. Sebagai kontrol, tim juga memiliki panelis yang menilai rasa asin pada keju, dan angka-angka ini tidak berubah secara signifikan di tiga lingkungan VR tersebut.

Robin Dando, seorang profesor ilmu makanan yang menjabat sebagai penulis senior makalah, menyarankan bahwa, sementara temuan ini mungkin menyenangkan dan menarik, mereka juga dapat memiliki konsekuensi kehidupan nyata bagi perusahaan yang mencari jenis pengujian makanan yang lebih murah. “Penelitian ini memvalidasi bahwa realitas virtual dapat digunakan, karena menyediakan lingkungan yang imersif untuk pengujian,” katanya. “Secara visual, realitas virtual menanamkan kualitas lingkungan itu sendiri untuk makanan yang dikonsumsi — membuat pengujian semacam ini hemat biaya.”

Baca juga: Dengan Samsung Gear VR, Anda Bisa Merasakan Sensasi Bersantap di Bawah Laut

Tentu saja, itu bagus untuk merek makanan, tetapi bagaimana bagi kita yang hanya makan keju biru — atau yakiniku — di rumah? Meskipun Cornell tidak secara khusus membahas aplikasi pribadi apa pun, Dando menyatakan, “Ketika kita makan, kita tidak hanya merasakan aroma dan cita rasa makanan, kita juga mendapatkan masukan sensor dari lingkungan kita — mata, telinga, bahkan ingatan kita tentang lingkungan. ”Kedengarannya tidak ada salahnya untuk memutar film dari Jepang selama waktu makan malam di rumah.

blog search engine
blog search engine

By |2018-10-15T17:30:00+00:00October 4th, 2018|Articles, Virtual Reality|
%d bloggers like this: