Penerapan teknologi augmented reality kian pesat, sehingga semakin menguatkan posisinya dalam mendominasi tren teknologi di tahun ini, dengan sederet nama besar seperti Microsoft, Amazon, Apple, Facebook, dan Google yang berkomitmen dalam penerapan dan pengembangannya. Di prediksi bahwa di tahun 2023, akan ada sekitar 2,5 milyar pengguna produk yang mendukung teknologi AR. Tahun 2019 diharapkan menjadi tahun yang mengawali majunya pertumbuhan industri AR ini.

Berikut adalah 9 penerapan Augmented Reality yang terus mempengaruhi tren teknologi di masa depan.

1. AR Mobile Mencuri Perhatian dan Mengubah Pasar Teknologi

ar mobile

Setelah pernah membawa AR ke pengguna ponsel, Apple mengamankan kepemimpinan pasar AR-nya saat meluncurkan ARKit 2.0 di WWDC 2018. Dalam hal teknologi, kemajuan yang diperkenalkan menempatkan Mobile-AR  di jalur yang sama dengan AR berbasis headset. Basis pengguna AR mobile di seluruh dunia terus berkembang sejak saat itu. Smartphone Android yang mendukung AR mengalami lonjakan dari 100 juta menjadi 250 juta pengguna dengan adopsi perangkat lunak berbasis ARCore di pasar. Sementara itu, ARKit memberikan AR ke 380 juta perangkat Apple pada akhir 2018. Produsen perangkat seluler besar mengantisipasi bahwa mereka akan mengalami peningkatan yang pesat dalam angka adopsi karena ponsel baru terus memasuki pasar.

2. Penerapan Augmented Reality Oleh Ritel Sebagai Pengalaman Belanja yang Baru

augmented reality belanja

Setidaknya 100 juta pengguna diharapkan menggunakan aplikasi belanja yang mendukung AR pada tahun 2019, yang merupakan salah satu tren ritel terpanas tahun ini. Ledakan penggunaan AR di perangkat seluler berarti semakin mematangkan serta menguatkan teknologi AR di sektor ini. Pengembang, penjual, dan konsumen kini nyaman menggunakannya sebagai bagian dari pengalaman sehari-hari mereka. Laporan BRP menunjukkan bahwa 48% konsumen mengatakan bahwa mereka akan lebih cenderung berbelanja menggunakan aplikasi yang memberikan pengalaman AR. Sayangnya, saat ini hanya 15% penjual yang menggunakan AR. Hanya 32% dari penjual menyatakan mereka berencana untuk membuat aplikasi virtual atau AR selama tiga tahun ke depan. Beberapa perusahaan brand pakaian Amerika, seperti Uniqlo dan Lacoste telah menerapkan aplikasi showroom dan fitting-room yang menyediakan opsi “coba-sebelum-Anda-beli” dalam ruang AR. Teknologi kamera pintar yang memindai tag RFID juga menawarkan kemampuan untuk membawa pelanggan ke pengalaman berbelanja yang menarik. Pelanggan IKEA memiliki akses ke aplikasi IKEA Place yang memungkinkan mereka mengarahkan ponsel ke ruang dan melihat seperti apa produk-produk di rumah mereka.

3. AR Untuk Solusi Navigasi Dalam Ruangan

ar navigasi

Orang-orang sudah sangat bergantung pada layanan peta baik dari Google dan Apple untuk berkeliling di luar, tetapi navigasi dalam ruangan tetap menjadi kasus penggunaan yang mengejutkan publik. Aplikasi AR untuk navigasi dalam ruangan dapat memberikan arahan di bandara, mal, rumah sakit, kampus, dan kantor. Bandara Gatwick London telah mengerahkan solusi smartphone sendiri yang menyediakan rute ke terminal dan gerbang berdasarkan nomor penerbangan pengguna. Pada bulan Februari 2019, Google memulai pengujian terbatas fitur navigasi AR di Google Maps. Pengguna cukup mengeluarkan ponsel mereka, mengarahkan kamera mereka dan melihat informasi tentang fitur-fitur sekitarnya secara nyata.

4. Penerapan Augmented Reality di Perusahaan

Kacamata pintar saat ini berada pada tahap pengembangan di mana akan dibutuhkan di masa depan. Militer, medis, dan perusahaan mulai membuktikan nilai menggabungkan AR dengan headset dan kacamata pintar. Ini dilihat dari minat perusahaan seperti DHL, Boeing, GE dan Volkswagen. Berdasarkan laporan Forrester, diperkirakan 14 juta pekerja Amerika akan menggunakan kacamata pintar dalam pekerjaan mereka pada tahun 2025. Perusahaan berencana untuk menggantikan proses pelatihan tradisional dengan pelatihan berbasis teknologi AR. Pekerja akan memiliki cara-cara baru untuk belajar tentang peraturan dan keselamatan kerja dengan pelatihan secara virtual dan mengidentifikasi masalah dengan cara yang praktis dan menarik.

5. Artificial Intelligence Empower Augmented Reality

augmented reality ai

Kecerdasan buatan dan machine learning merupakan sektor yang tumbuh cepat di bidang teknologi. Menyatukannya dengan sistem Augmented dan Mixed Reality adalah hal yang paling cocok untuk AI dan ML, terutama visi komputer. Demikian juga, penerapannya untuk meningkatkan kemampuan manusia dalam menangani masalah seperti diagnosis penyakit memiliki potensi besar untuk meningkatkan hasil kinerja. Dengan memasangkan profil konsumen dengan AR dan ML, penjual dapat mengidentifikasi kebutuhan pelanggan berdasarkan lingkungan mereka dan memberi mereka rekomendasi. Solusi AR ritel point and shoot juga akan menjadi pendorong utama inovasi. Seorang pelanggan di sebuah toko bisa mendapatkan dukungan pelanggan berbasis AI sambil berjalan-jalan. Jika mereka memiliki pertanyaan tentang harga, fitur atau penawaran saat ini, jawaban dapat diberikan oleh chatbot berdasarkan teknologi pemrosesan bahasa alami (NLP). Bahkan responnya dapat disesuaikan dengan profil unik pelanggan, ini memungkinkan personalisasi yang lebih baik dengan cepat. Solusi AI dan ML yang kuat dapat diperluas ke ruang AR dan MR untuk memberikan nilai bagi pengguna perangkat seluler sehari-hari.

6. WebAR

webar

Di situs web, Chrome AR adalah produk yang sangat dinanti-nantikan di tahun 2019. Alih-alih diharuskan untuk menggunakan aplikasi khusus, pengguna dapat masuk ke situs web yang mendukung AR untuk mengakses tingkat fungsionalitas yang sama. Untuk mendorong adopsi, versi kode WebAR yang tidak resmi dan tidak didukung juga tersedia untuk pengembang di GitHub. Mozilla juga terlibat dengan WebAR dan mencoba membawa solusi AR ke Firefox. Tujuannya adalah untuk membuat adopsi AR secara signifikan lebih bebas gesekan dengan menggunakan basis pengguna yang diinstal dari browser web pengguna. Penawaran browser web Apple, Samsung dan Microsoft juga dengan cepat mengadopsi standar WebAR. Meskipun standar-standar ini belum ditetapkan, implementasi AR di browser sedang dalam pengembangan aktif, baik dengan cara porting perpustakaan yang ada (mis. AR.js) atau mengembangkan yang baru (mis. A-Frame, React 360). 2020 adalah tahun di mana WebAR dapat tersedia di hampir semua situs web terbaru di dunia.

7. Berkolaborasi Dalam AR Melalui Shared Augmented Reality

kolaborasi ar

Upaya kolaboratif, seperti panggilan konferensi, sering dirongrong oleh kurangnya kehadiran secara langsung. Namun, AR dapat membuat  di mana setiap orang yang melakukan panggilan konferensi dapat saling melihat dalam lingkungan yang lebih nyata. Microsoft bergerak maju dengan beta dari sistem panggilan video yang menggunakan augmented reality untuk membuat representasi partisipan dengan gaya holografik. Cisco Systems juga mengerjakan proyek yang disebut Musion yang menyatukan produk-produk jaringannya dengan teknologi AR. Kombinasi WebRTC dan AR memungkinkan untuk melakukan pekerjaan pemeliharaan real-time dan pemecahan masalah. Dengan memanfaatkan streaming data bersamaan, penyedia bantuan dapat bergabung lebih langsung dalam proses pemeliharaan, konfigurasi, dan perbaikan. Ruang AR bersama juga tampak cocok untuk sesi pelatihan, konferensi, dan pendidikan. Seperti yang telah kita lihat di dunia video game, pengalaman AR kolaboratif dianggap sangat menarik oleh pengguna dan layak dibagikan kepada orang lain.

8. Penerapan Augmented Reality di Industri Otomotif

ar otomotif

Di CES 2019, sejumlah pabrikan mobil juga memamerkan solusi AR .Misalnya, Genesis G80 menggunakan sejumlah fitur untuk memastikan keakuratan, termasuk melacak garis pandang pengemudi untuk memastikan bahwa lapisan holografik selalu berada di tempat yang tepat. Alih-alih harus melihat ke bawah pada panel GPS di dasbor, pengemudi akan melihat panah pada tampilan heads-up yang menyediakan arahan langsung. Porsche juga melakukan investasi besar dalam teknologi serupa. Hyundai, khususnya, telah menjadi pemimpin dalam penelitian AR yang melampaui pandangan gaya kokpit tentang pengalaman pengendara. Hyundai memiliki aplikasi yang memungkinkan pengguna mengarahkan ponsel mereka ke mobil mereka untuk mendapatkan informasi. Jika Anda mencoba mencari tahu di mana panel sekering berada, misalnya, aplikasi akan menyorotnya di layar.


Ingin memiliki teknologi AR yang di rancang khusus sesuai kebutuhan bisnis Anda?

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !

Mulai Konsultasi


Baca juga: Teknologi VR Membuat 5 Museum Virtual Ini Jadi Gak Akan Pernah Sepi


9. Pasar Semakin Berkembang Seiring Dengan Semakin Bertumbuhnya Penerapan Augmented Reality

arkit arcore

Kini, terdapat perangkat untuk pengembangan perangkat lunak yang mudah digunakan dari Apple (ARKit) dan Google (ARCore). Merek, perusahaan pengembang, agensi, dan startup dengan cepat mengikuti, dan mengambil keuntungan dari potensinya. ARKit 2 mendarat di WWDC 18, dengan Apple memperkenalkan format USDZ yang membuat penambahan model, data, dan animasi ke lanskap AR menjadi sederhana. Pengenalan objek 3D, tekstur lingkungan dan pelacakan wajah juga diperkenalkan. Dengan program yang berkembang, Magic Leap akan menjadi titik tolak ukur bagi banyak perusahaan yang terjun ke ruang AR untuk bereksperimen dengan ide-ide baru.  ARCloud juga menonjol sebagai sesuatu yang layak untuk diperhatikan. ARCloud adalah konsep yang dibangun di sekitar kompatibilitas lintas platform. Ini dimaksudkan untuk memberikan pengalaman yang mulus dengan dunia nyata juga.

Semakin hari, penerapan augmented reality di seluruh dunia kian bertumbuh, seiring dengan semakin bergesernya tren teknologi. Tentu Indonesia harus ikut bergerak juga dong dalam penerapan teknologi ini, jika tidak ingin semakin tertinggal jauh oleh perkembangan teknologi dunia.