Teknologi Augmented Reality (AR) sudah ada sejak tahun 60-an. Sejarah augmented reality ditemukan pada tahun 1968, dengan pengembangan sistem tampilan pertama yang dipasang di kepala oleh Ivan Sutherland. Namun, istilah ‘augmented reality’ baru muncul di tahun 1990, dicetuskan oleh peneliti Boeing Tim Caudell.

Teknologi ini telah berkembang pesat dengan daftar kasus penggunaan AR yang terus bertambah. Dari simulasi NASA hingga pengalaman pemasaran yang imersif, augmented reality membuat tugas lebih mudah, dan pastinya lebih menyenangkan. Selama 50 tahun terakhir, teknologi imersif ini telah mengubah cara kita mengonsumsi konten di dunia nyata.

Berikut adalah rangkaian perjalanan panjang augmented reality sejak awal kemunculannya di tahun 60an, hingga menjadi teknologi multi fungsi dan kaya akan manfaat seperti yang kita kenal saat ini.

sejarah augmented reality 60-an

1968: Ivan Sutherland, seorang profesor dan ilmuwan komputer Harvard, menciptakan tampilan pertama yang dipasang di kepala yang disebut  ‘The Sword of Damocles’.

Pengguna melihat grafik yang dihasilkan komputer yang meningkatkan persepsi sensorik mereka tentang dunia.

1974: Myron Kruger, seorang peneliti komputer dan seniman, membangun sebuah laboratorium di Universitas Connecticut yang disebut ‘Videoplace’ yang sepenuhnya didedikasikan untuk realitas buatan.

Di dalam dinding ini, teknologi proyeksi dan kamera digunakan untuk memancarkan siluet di layar yang mengelilingi pengguna untuk pengalaman interaktif.

Mulai tahun 90-an, terjadi transisi sejarah augmented reality, teknologi ini mulai di terapkan di berbagai bisnis dan industri.

1990: Tom Caudell, seorang peneliti Boeing, menciptakan istilah ‘augmented reality’.

sejarah augmented reality 90-an

1992: Louis Rosenburg, seorang peneliti di Lab Penelitian Armstrong USAF, menciptakan ‘Virtual Fixtures’, yang merupakan salah satu sistem augmented reality pertama yang sepenuhnya berfungsi.

Sistem ini memungkinkan personel militer untuk mengontrol dan memandu mesin secara virtual untuk melakukan tugas-tugas seperti melatih pilot Angkatan Udara AS.

1994: Julie Martin, seorang penulis dan produser, membawa augmented reality ke industri hiburan untuk pertama kalinya dengan produksi teater berjudul “Dancing in Cyberspace”.

Pertunjukan tersebut menampilkan akrobat dengan menari di samping objek virtual yang diproyeksikan di atas panggung fisik.

1998: Sportsvision menyiarkan pertandingan NFL langsung pertama dengan virtual 1st & Ten graphic system – alias penanda halaman kuning. Teknologi ini menampilkan garis kuning yang dihamparkan di atas tayangan sehingga penonton dapat dengan cepat melihat ke mana tim baru saja maju untuk mendapatkan pukulan pertama.

Sistem ini masih digunakan sampai sekarang, dan tentunya lebih maju daripada di akhir tahun 90-an. Penonton telah terbiasa dengan penanda garis kuning dan grafik tambahan lainnya – kebanyakan bahkan tidak tahu bahwa ini adalah bentuk teknologi AR.

sejarah augmented reality 90-an

1999: NASA menciptakan sistem penglihatan sintetis hybrid dari pesawat ruang angkasa X-38 mereka. Sistem memanfaatkan teknologi AR untuk membantu menyediakan navigasi yang lebih baik selama uji coba penerbangan.

Komponen augmented reality menampilkan data peta tepat di layar pilot.

Baca juga: Virtual Tour 360 dan Segudang Manfaatnya bagi Bisnis Anda

Selanjutnya, kita beralih ke sejarah augmented reality di tahun 2000-an hingga saat ini.

2000: Hirokazu Kato mengembangkan open-source software library yang disebut ARToolKit. Paket ini membantu pengembang lain membangun program perangkat lunak augmented reality. Library ini menggunakan pelacakan video untuk melapisi grafik virtual di atas dunia nyata.

2003: Sportvision meningkatkan 1st & Ten graphic untuk menyertakan fitur pada sistem Skycam baru – memberikan penonton tampilan lapangan dari atas dengan grafik di atasnya.

2009: Majalah Esquire menggunakan augmented reality di media cetak untuk pertama kalinya dalam upaya membuat halaman menjadi hidup.

Ketika pembaca memindai sampul, majalah augmented reality ini menampilkan Robert Downey Jr. berbicara kepada pembaca.

2013: Volkswagen memulai debut aplikasi MARTA (Bantuan Teknis Augmented Reality Seluler) yang terutama memberikan petunjuk perbaikan langkah demi langkah kepada teknisi dalam manual servis.

Adaptasi teknologi AR ini merupakan terobosan, karena dapat dan akan diterapkan ke banyak industri berbeda untuk menyelaraskan dan merampingkan proses.

2014: Google meluncurkan perangkat Google Glass, sepasang kacamata augmented reality yang dapat dipakai pengguna untuk pengalaman yang imersif.

Pengguna mengenakan teknologi AR dan berkomunikasi dengan Internet melalui perintah pemrosesan bahasa alami. Dengan perangkat ini, pengguna dapat mengakses berbagai aplikasi seperti Google Maps, Google+, Gmail, dan lainnya.

2016: Microsoft mulai memasarkan HoloLens, teknologi AR yang dapat dikenakan versinya sendiri, dengan teknologi lebih maju daripada Google Glass namun dengan harga yang lebih mahal. Ini jelas bukan jenis aksesori sehari-hari.

Headset ini berjalan pada Windows 10 dan pada dasarnya merupakan komputer yang dapat dikenakan. Ini juga memungkinkan pengguna untuk memindai lingkungan mereka dan menciptakan pengalaman AR mereka sendiri.

2017: IKEA merilis aplikasi augmented reality bernama IKEA Place yang merevolusi industri ritel hingga saat ini.

Aplikasi ini memungkinkan pelanggan untuk melihat pratinjau opsi dekorasi rumah mereka secara virtual di rumah mereka sebelum benar-benar melakukan pembelian.

Augmented Reality di Masa Kini

Ketika kita menjadi semakin tergantung pada perangkat seluler, adopsi teknologi AR akan mulai meningkat. Kemajuan perangkat lunak AR akan semakin maju dan digunakan karena sebagian besar konsumen memiliki smartphone dan sudah membawanya ke mana-mana, menjadikannya media yang nyaman untuk membawa AR ke hampir setiap konsumen.

Sebenarnya, augmented reality sudah digunakan oleh konsumen sehari-hari, hanya saja mereka tidak menyadarinya. Seperti contohnya filter instagram sebenarnya bisa tercipta berkat didukung teknologi AR.

Itulah sejarah teknologi augmented reality dan perkembangannya dari awal kemunculannya di tahun 60-an hingga kini. Semoga bermanfaat, dan nantikan info menarik lainnya seputar teknologi imersif terkini dari MonsterAR.


Penerapan AR dan VR di sekolah tingkatkan kualitas pendidikan dan minat belajar anak

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Kunjungi channel Youtube MonsterAR untuk selengkapnya tentang project kami