Microsoft telah menandatangani kontraksenilai 480 juta dolar untuk menyediakan headset augmented reality berupa sistem militer AR untuk Angkatan Darat AS.

Army Futures Command memberikan gambaran dari Sistem Augmentasi Virtual Terpadu (IVAS), yang terdiri dari HoloLens 2 yang dimodifikasi dengan sensor tambahan, seperti sensor termal oleh Flir.

Microsoft dan Flir adalah di antara 13 vendor teknologi yang bekerja pada headset, yang akan menjalankan perangkat lunak yang membantu tentara dengan memberikan pandangan satelit real-time dari medan perang, mengarahkan posisi mereka di lingkungan fisik mereka, membantu dengan penargetan senjata, dan menganalisis data penembakan untuk mengevaluasi keahlian menembak. Dengan kata lain, sensasi yang dirasakan dari penggunaan teknologi ini bagaikan memainkan game FPS dalam kehidupan nyata.

Salah satu perbaikan yang akan dibawa IVAS kepada tentara adalah menggunakan sensor termal Flir untuk mengidentifikasi sekutu dan musuh di malam hari sebagai pengganti kacamata penglihatan malam, yang memancarkan cahaya hijau yang dapat memberikan posisi prajurit di medan pertempuran.

Perwakilan tentara juga memberikan gambaran tentang bagaimana Microsoft berhasil mengungguli Magic Leap dalam kontrak besar-besaran ini. Singkatnya, Microsoft menunjukkan kemampuannya untuk sering melakukan iterasi untuk memenuhi kebutuhan Angkatan Darat.

HoloLens 2 yang dimodifikasi untuk saat ini belum siap memasuki medan perang, karena konfigurasinya saat ini terlalu besar untuk mengakomodasi kebutuhan sistem militer AR. Namun, ada seorang komandan dari kesatuan Angkatan Darat yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan bahwa versi ukuran kacamata hitam diharapkan ada dalam waktu enam bulan, yang tidak terlalu aneh mengingat fakta bahwa perusahaan seperti Nreal mendorong batas-batas apa yang mungkin dalam hal faktor bentuk.

Laporan ini juga menyoroti bagaimana Microsoft mendapat manfaat dari kontrak dengan cara lain. Misalnya, dengan bekerja sama dengan selusin pembuat sensor, dan didorong untuk memenuhi permintaan klien akan faktor bentuk yang lebih kecil, Microsoft kemungkinan akan mendapatkan data penelitian dan pengembangan yang berharga yang pada akhirnya dapat diterapkan pada produk untuk sektor swasta.


Rasakan manfaat dari teknologi Virtual Reality untuk pelatihan angkatan bersenjata?

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !



Baca juga: Headset VR Oculus Go : Headset VR Impian, Murah, dan Nyaman Untuk Digunakan


Jadi, sementara warga sipil mungkin tidak memiliki kesempatan untuk mengalami perangkat keras dan perangkat lunak sistem militer AR secara langsung dalam waktu dekat, mereka yakin bahwa suatu hari mereka akan mendapat manfaat dari pelajaran yang dipetik oleh Microsoft selama masa kontrak ini.