Jumlah kasus penggunaan AR/VR di angkatan militer kembali bertambah. Selain untuk membekali pasukannya dengan keterampilan tempur melawan pasukan musuh, kini Angkatan Udara Amerika Serikat telah menyebarkan program pelatihan Virtual Reality untuk pelatihan pencegahan dan respons terhadap serangan seksual (SAPR) bagi pasukan Angkatan Udara.

Program yang diperkenalkan kepada Penerbang di Pangkalan Bersama Charleston, SC ini dipecah menjadi tiga bagian dan mengeksplorasi berbagai sudut dari masalah yang kompleks. Ini termasuk keterampilan intervensi, advokasi korban, dan protokol pelaporan. Angkatan Udara akan memanfaatkan teknologi VR untuk menggunakan pengalaman imersif yang membangun empati yang dirancang untuk mensimulasikan percakapan realistis menggunakan teknologi pemrosesan bahasa alami.

Menurut laporan yang baru-baru ini diterbitkan oleh Departemen Pertahanan, Angkatan Udara menerima total 1.661 laporan kekerasan seksual pada tahun 2020, sehingga program pelatihan ini bisa menjadi solusi bagi pasukan Angkatan Udara untuk menangani kasus-kasus pelecehan tersebut dengan lebih baik.

Penerapan teknologi virtual reality untuk pelatihan ini diharapkan dapat mengembangkan tim menjadi lebih cerdas, lebih aman, dan lebih responsif melalui pelatihan yang mendalam. Tindak kekerasan seksual merupakan masalah yang sangat penting, dan dengan membawa orang ke lingkungan di mana mereka dapat menghadapi situasi sulit, pelatihan VR ini dapat membantu mempersiapkan mereka ketika tindakan kekerasan tersebut terjadi di dunia nyata.

Menurut siaran pers, modul pelatihan VR ini akan mencakup skenario berikut, yang masing-masing dirancang khusus untuk Angkatan Udara AS:

  • Dua skenario permainan peran 30 menit, yang ditujukan untuk semua personel Angkatan Udara di mana kelompok tersebut membantu korban serangan seksual terhubung dengan sumber daya yang sesuai, serta melatih keterampilan intervensi tindak kekerasan.
  • Satu skenario permainan peran 30 menit, yang ditujukan untuk Advokat Relawan Korban yang memberikan dukungan segera dan berkelanjutan kepada korban, dengan sumber daya dan informasi mengenai pilihan perawatan dan pelaporan untuk meningkatkan keterampilan interaksi mereka.
  • Satu skenario permainan peran 30 menit, yang dimaksudkan agar Pimpinan Skuadron dapat menerapkan panduan Angkatan Udara dengan benar ketika dihadapkan dengan bukti serangan seksual di tempat kerja.

Baca juga: Pelatihan Anatomi Tubuh Efektif dan Hemat Biaya Dengan Virtual Reality

Anggota Angkatan Udara akan menjalani program pelatihan 2 jam di mana mereka akan diajarkan bagaimana menangani percakapan yang sulit ini, termasuk kata-kata yang tepat untuk digunakan dan perilaku yang digunakan.

Dalam sebuah siaran pers, Manajer Program Pencegahan & Respons Serangan Seksual Komando Mobilitas Udara Carmen Schott mengatakan, “Masa depan pelatihan pencegahan dan respons serangan seksual harus inovatif dan kreatif. VR sebagai alat pelatihan menempatkan penerbang ke dalam situasi kehidupan dunia nyata di mana mereka dapat membangun pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan.”

Konten untuk modul pelatihan VR dikembangkan bersama dengan Tim Ketahanan Terintegrasi Komando Mobilitas Udara, sebuah divisi dari Angkatan Udara yang berfokus untuk mendukung Penerbang dan anggota Angkatan Luar Angkasa AS bersama keluarga mereka, untuk berkembang dengan menawarkan alat terdepan untuk pencegahan krisis, intervensi, dan postvensi.

“Melalui pengalaman pelatihan SAPR di dunia maya, para Penerbang dapat hadir dan terhubung dengan pengalaman tersebut,” tambah Schott. “Misi kami adalah untuk mengumpulkan data yang relevan untuk menunjukkan bahwa Penerbang lebih menyukai jenis pelatihan ini daripada pelatihan kelas normal, dan bahwa kami dapat melacak untuk melihat bahwa mereka meningkatkan pemahaman tentang opsi dan sumber daya pelaporan kekerasan seksual utama untuk lebih membekali mereka untuk campur tangan dan membantu Penerbang lainnya yang sedang membutuhkan. Kami ingin menunjukkan bahwa jenis pelatihan ini tidak hanya relevan, tetapi juga efektif dalam mendidik Penerbang kami tentang pencegahan kekerasan seksual dan opsi pelaporan tanggapan dan sumber daya.”


Virtual Reality menjadikan pelatihan lebih hemat biaya, efisien, dan tanpa risiko cidera

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Kunjungi channel Youtube MonsterAR untuk selengkapnya tentang project kami