Belum lama ini, telah beredar beberapa berita bahwa raksasa teknologi Facebook telah mengganti namanya menjadi Meta. Dalam pengumumannya tersebut, Mark Zuckerberg juga menjelaskan rencananya untuk membuat metaversenya sendiri dan menjelaskan apa itu metaverse menurut pandangannya.

“Metaverse adalah perwujudan Internet di mana Anda tidak hanya melihat konten, Anda berada di dalamnya dan mengalaminya secara langsung melalui realitas virtual” — Mark Zuckerberg

Apa itu Metaverse?

Meta berarti ‘di luar’ dan ‘verse’ berasal dari kata ‘alam semesta’, yang berarti bahwa metaverse akan menjadi generasi selanjutnya dari alam semesta online seperti yang kita kenal selama ini. Metaverse didefinisikan sebagai kombinasi dari beberapa teknologi imersif seperti virtual reality (VR), augmented reality (AR), dan video. Sementara pandemi tentu saja mempercepat adopsi teknologi digital, metaverse akan membawanya lebih jauh lagi dan membuatnya jauh lebih imersif.

Para pendukung metaverse mengklaim bahwa itu akan secara mendasar mengubah cara kita hidup dimana pengguna dapat berkolaborasi dengan rekan kerja, bermain, berbelanja, berinteraksi dengan teman dan bahkan dapat menghadiri konser musik atau melakukan perjalanan virtual ke seluruh dunia. Semua itu bisa dilakukan tanpa meninggalkan rumah.

Realitas virtual memungkinkan pengguna untuk membenamkan diri dalam dunia yang dibuat secara artifisial yang tampak nyata. Saat ini, VR seringkali hanya dikaitkan dengan game, tetapi pada kenyataannya lebih dari itu.

Augmented reality adalah perluasan persepsi kita tentang realitas dengan bantuan teknologi. AR membawa konten dan informasi digital ke dunia nyata. Misalnya, orang dapat mencoba pakaian secara digital atau mengambil pelajaran gitar di ruang 3D bersama, tanpa meninggalkan rumah.

Zuckerberg menggambarkan Metaverse sebagai “babak berikutnya dari koneksi sosial” dan ingin mengubah jaringan sosial dari ruang 2D ke dunia 3D.

Melalui platform realitas virtual Facebook ‘Horizon’, feed berita lama seperti yang kita kenal selama ini dipetakan melalui ruangan yang berbeda di sekitar minat dan topik yang berbeda. Dunia diciptakan, orang berkolaborasi dengan orang lain, hingga menghadiri meeting dan menyelenggarakan event virtual, semua itu dapat dilakukan hanya dengan avatar, bukan orang sungguhan.

Semua dunia 3D virtual ini dapat dioperasikan, memungkinkan pengguna untuk berpindah dari satu dunia ke dunia lain. Pengguna dapat membuat konten dan dunia yang juga dapat digunakan pengguna lain.

Siapa yang membangun Metaverse?

Facebook bukan satu-satunya entitas yang terlibat dalam metaverse. Sebaliknya, ini tentang ruang bersama dalam dunia digital yang dibuat dan dibangun oleh banyak entitas berbeda.

Zuckerberg menggambarkannya sebagai desentralisasi, tetapi banyak kritikus melihatnya secara berbeda. Facebook sendiri juga sudah banyak dikritik sejak awal dan umumnya dianggap kontroversial. Perusahaan raksasa seperti Google, Microsoft, Apple, Valve, Epic Games, Roblox, serta perusahaan start-up yang lebih kecil sedang berupaya menciptakan produk untuk Metaverse saat ini.

Bagaimana cara kerja Metaverse?

Ada banyak faktor yang berperan di sini: Teknologi seperti Unreal Engine, yang memungkinkan untuk memproyeksikan grafik secara real-time ke layar LED, kamera dengan spek dan resolusi tinggi, dan platform yang menghadirkan semua ini kepada pengguna. Mesin yang disebutkan di atas adalah alat pembuatan 3D waktu nyata, yang juga digunakan untuk membuat video game dan efek grafis. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, game engine telah berevolusi berkali-kali lipat dan mampu melakukan lebih banyak hal.

Baca juga: 6 Tips Jitu Tingkatkan Penjualan Properti di Era New Normal

Berikut adalah contoh bagaimana merek mobil legendaris Ferrari menggunakan Unreal Engine dari Epic Games untuk mengimplementasikan salah satu mobil sport mereka 1:1 di game Fortnite.

Metaverse Saat Ini

Teknologi ini masih dalam masa pertumbuhan, tetapi potensinya sangat besar. Menurut survei emarketer.com, di AS saja hampir 85 juta orang diperkirakan telah menggunakan virtual reality atau augmented reality setidaknya sebulan sekali pada tahun 2021. Jumlahnya meningkat setiap tahun, dan virtual reality serta augmented reality menjadi semakin populer dan ramah bagi pemula.

Saat ini, metaverse dilihat oleh para ahli sebagai masa depan interaksi sosial yang besar dan juga dilihat dengan sangat kritis.

Dampak Metaverse Bagi Industri

Tidak ada jawaban yang jelas dan pasti untuk hal ini, tetapi seperti yang sudah kita lihat dua tahun terakhir, gangguan bisa datang dari tempat yang tidak terduga. Industri seperti media dan media sosial, game, fashion, dan film telah menjadi yang terdepan dalam menggunakan teknologi imersif seperti AR dan VR, sehingga lebih siap untuk bermigrasi ke metaverse.

Namun, industri ‘tradisional’ seperti manufaktur, minyak & gas, perjalanan dan transportasi, dan penerbangan cenderung melihat perubahan signifikan dalam cara mereka menggunakan metaverse.

Dengan para pemimpin bisnis yang sudah mencari cara untuk mengintegrasikan VR & AR ke dalam alur kerja yang ada, aspek-aspek seperti desain dan prototipe, pengujian pengguna, dan pelatihan pengguna adalah yang paling memungkinkan untuk melakukan perubahan drastis dan menjadi contoh kasus penggunaan yang menghasilkan ROI tinggi.

Whats Next?

Langkah pertama adalah menyadari bahwa metaverse bukanlah isapan jempol belaka. Dengan raksasa teknologi seperti Facebook, Apple, Google, Amazon, dan lainnya mempertaruhkan banyak uang untuk itu, setiap perusahaan perlu bergerak dan memutuskan bagaimana mereka akan menggunakan metaverse.

Berikut, beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mendapatkan keuntungan dari apa itu metaverse:

  1. Penjualan: Seperti yang baru-baru ini dilakukan Gucci, avatar di metaverse dapat membeli ‘barang’ virtual dan menambah saluran penjualan baru untuk perusahaan Anda. Ada juga perusahaan perjalanan yang menyediakan liburan virtual lengkap ke tujuan eksotis.
  2. Pemasaran: Sama seperti influencer di dunia ‘nyata’, perusahaan dapat berinvestasi di influencer metaverse menggunakan produk bermerek atau bahkan versi virtual dari lokasi liburan, dll.
  3. Pelatihan: Untuk industri seperti pertambangan dan minyak & gas, pelatihan bisa menjadi tawaran yang mahal dan juga berbahaya dengan kegagalan yang menimbulkan banyak korban jiwa serta menghabiskan banyak uang. Metaverse dapat menjadi simulasi pelatihan virtual yang melatih pengguna dalam skenario berbahaya dengan biaya yang jauh lebih rendah, yang mungkin tidak dapat diakses dalam kehidupan nyata.
  4. Desain UX: Dengan mensimulasikan pengalaman pengguna, industri baik itu perbankan, ritel, layanan pelanggan, atau lainnya dapat menciptakan dampak besar dan membangun pengalaman pelanggan yang lebih baik. Misalnya, Disneyland dapat mencari cara agar orang tidak terganggu karena antrean panjang selama musim liburan. Atau toko ritel dapat mengubah tata letak toko mereka berdasarkan umpan balik di metaverse.

Tidak seperti internet yang merupakan ruang digital yang kita masuki setelah menyalakan sesuatu, metaverse cenderung merupakan penggabungan ruang fisik dan digital dengan transisi yang mulus. Dalam beberapa tahun ke depan, seiring kemajuan teknologi di jalurnya yang tak terhindarkan, mengabaikan tentang apa itu metaverse tidak akan lagi menjadi pilihan yang bijak. Saat ini perusahaan Anda perlu mulai memikirkan masa depan, dan masa depan itu bisa jadi berada di Metaverse.


Virtual Reality menjadikan pelatihan lebih hemat biaya, efisien, dan tanpa risiko cidera

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Kunjungi channel Youtube MonsterAR untuk selengkapnya tentang project kami