Udah nonton film The Meg? The Meg keren, asli. Script asik, plot bagus gak (terlalu) mudah ditebak, dan dengan twist-twist alus. Tegangnya juga dapet banget, dan dari segi emosional juga cukup menyentuh. The Meg, recommended banget pokoknya.

the meg

Ok, cukup sudah kita membahas film The Meg, karena yang akan kita bahas kali ini adalah teknologi dibalik terciptanya film tersebut. Seperti yang sudah kita ketahui bahwa The Meg adalah film garapan Warner Bros. Pictures, dan hasil kolaborasi dengan Gravity Pictures. Film The Meg sendiri merupakan thriller aksi fiksi ilmiah yang dibintangi oleh hiu prasejarah sepanjang 20 meter lebih yang dikenal sebagai Megalodon. Didukung oleh perangkat Intel Artificial Intelligence (AI) dan dibuat oleh Scanline VFX * menggunakan perangkat lunak Ziva VFX *, Megalodon dibuat oleh animator VFX dalam waktu singkat dan dengan akurasi yang presisi – dari cara hiu bergerak di air hingga ke otot dan kulit – untuk memberikan pengalaman yang mengejutkan bagi pemirsa film di seluruh dunia.

Teknologi AI memungkinkan film untuk membuat grafik yang sangat mendetail dan nyata, sekaligus menghemat waktu selama iterasi kreatif, yang semuanya bekerja sama untuk meningkatkan seni pembuatan film dan meningkatkan pengalaman penonton.

Menciptakan kembali hiu prasejarah sepanjang 20 meter di laut lepas untuk layar lebar bukanlah tugas yang mudah. Selain menghidupkan kembali Megalodon, Scanline dan Ziva juga diperlukan untuk memastikan gerakannya melalui lautan se-real mungkin, sambil tetap menjaga background perairan yang realistis. Mereka mampu secara realistis menciptakan Megalodon bergerak melalui air dengan memproses sejumlah simulasi fisik dan kemudian menjalankan hiu simulasi melalui semua gerakan dan pose yang diperlukan dalam pengambilan gambar untuk film.

Intel Xeon Scalable processors memberdayakan perangkat lunak penghasil karakter Ziva dan membantu mempercepat mesin fisika Ziva – algoritma AI yang mengotomatisasi gerakan untuk makhluk yang dihasilkan, termasuk Megalodon dari “The Meg.” Selain itu, Scanline menggunakan prosesor Intel Xeon yang powerful untuk merender shot untuk film, menghemat waktu yang berharga sambil memungkinkan mereka membuat lebih banyak shot dan opsi.

Baca juga: Pengembangan Teknologi AI di Bidang Kesehatan yang Akan Merubah Masa Depan Dunia Medis

“Untuk membuat‘ The Meg, ’kami membutuhkan sejumlah besar kinerja dalam sistem komputer kami,” kata Stephan Trojansky, presiden dan pengawas VFX, Scanline. “Bertahun-tahun yang lalu, Anda akan membutuhkan banyak render dan kru besar untuk jumlah rekaman yang sangat kecil – hari ini, kita dapat menggunakan 2.500 prosesor Intel Xeon dengan hampir 100.000 core yang digunakan untuk menghitung semua kebutuhan film. Hal ini memungkinkan iterasi yang cepat dan kemampuan untuk menyajikan beberapa opsi kepada sutradara, yang sangat penting dalam membuat efek visual terbaik.”