Virtual Reality adalah pintu gerbang menuju pengalaman training yang kuat dan mendalam. Virtual Reality tidak termasuk sentuhan, meskipun ada pengontrol yang menggantikan fungsi gerakan tangan, memungkinkan Anda memanipulasi objek di dunia maya, atau menembakkan senjata simulasi. Jadi sementara untuk saat ini VR dapat mensimulasikan suasana di Westworld, namun Anda tidak akan benar-benar merasakan pelukan robot koboi saat menggunakan salah satu platform utama — setidaknya tidak untuk sementara waktu.

The Force Jacket, sebuah garmen dari Disney Research, bertujuan untuk mengatasi kekurangan tersebut. Terbuat dari jaket keselamatan yang dikonversi, prototipe menggunakan airbag tertanam yang mengembang, mengempis, atau bahkan bergetar untuk benar-benar memberi pemakainya perasaan tersentuh. Ketika digabungkan dengan perangkat lunak VR, penyetelannya dapat menyimulasikan sesuatu yang mengerikan seperti ular merayap di tubuh Anda, atau tertabrak bola salju. Singkatnya, Anda dapat merasakan sensasi sentuhan sesuai dengan yang dirasakan oleh tubuh virtual Anda. (Perangkat ini adalah hasil dari proyek penelitian, jadi pakaian pelampung ini tidak benar-benar dijual di Amazon. Itu juga bukan penelitian pertama yang fokus pada penggabungan haptics ke VR.)

“Jika Anda telah mengalami realitas virtual atau augmented reality, itu sebagian besar didasarkan pada dunia visual yang imersif,” kata Alexandra Delazio, peneliti utama pada proyek jaket vr dan saat ini seorang insinyur penelitian di University of Pittsburgh, di mana dia bekerja pada teknologi untuk orang cacat. “Dunia nyata bukan hanya visual — itu penuh dengan kekuatan dan interaksi berbasis sentuhan.” Tujuan dari jaket vr ini adalah untuk membawa sentuhan ke dunia maya, atau bahkan menawarkan cara bagi seseorang yang jauh untuk memberi Anda sebuah pelukan.

jaket vr

Sistem jaket vr termasuk 26 kantong udara. Kompresor udara yang terhubung dan pompa vakum mendorong udara masuk atau menghisapnya. Sensor di antara tas dan tubuh orang itu mengukur jumlah kekuatan yang mereka dapatkan. Menciptakannya diperlukan Delazio untuk menjadi tangan sekaligus membuat garmen. “Saya sebenarnya secara pribadi membuat lengan untuk mencocokkan jaket pelampung,” katanya. “Saya merasa seperti saya belajar banyak hal dari proyek ini, menjahit menjadi salah satu dari mereka.”

Semua ini, ditambah koneksi komputer, memungkinkan tim untuk menciptakan apa yang mereka sebut “efek perasa” – sensasi spesifik yang disimulasikan oleh jaket vr. Ini termasuk pengalaman merayap ular, dan merasa seolah-olah otot Anda tiba-tiba menjadi besar, sehingga Anda dapat menghayati fantasi Hulk apa pun yang mungkin Anda miliki.

Jeremy Bailenson, seorang profesor komunikasi di Stanford University dan direktur Virtual Human Interaction Lab, telah mempelajari persimpangan sentuhan dan VR. “Penelitian kami menunjukkan bahwa sentuhan virtual dalam VR memiliki efek yang mirip dengan sentuhan fisik di dunia,” ia mencatat, melalui email. “Orang dapat mengenali emosi melalui perangkat haptik VR, dan dapat memberi sinyal isyarat sosial seperti mimikri dan salam secara efektif.” The Force Jacket bergabung dengan proyek lain di bidang ini, seperti setelan Hardlight dan Teslasuit.

Menggabungkan VR dengan sentuhan menawarkan kesempatan untuk membuat pengalaman lebih mendalam, jika dieksekusi dengan baik. Jadi Anda bisa melihat dan merasakan seekor ular di tubuh Anda, tanpa berinteraksi dengan ular secara nyata.