Nikmati Bermain Game Sambil Berolah Raga Ekstrim Dengan Rekreasi AR

Jika Anda ingin tau bagaimana cara untuk bisa menikmati bermain game sambil berolahraga ekstrim, maka Anda datang ke tempat yang tepat.

Sebuah game rekreasi AR bernama Augmented Reality Climbing, dimana ini merupakan separuh video game dan separuh lagi adalah olah raga ekstrim.

Yang anda butuhkan untuk ikut bermain adalah laptop, proyektor dan koneksi internet.  Permainan ini diselenggarakan oleh Metropolitan State University of Denver.

Randori yang berbasis di Massachusetts memelopori konsep permainan ini, dan Campus Rec membayar biaya berlangganan per jam dan mengaktifkan fitur AR di situs web perusahaan dan memproyeksikannya ke panjat tebing. Pemilihan permainan termasuk ujian waktu untuk jalur tertentu, memukul atau menghindari titik-titik tertentu di dinding, atau bertahan di kotak yang diproyeksikan di dinding sambil menghindari penampakan 8-bit.

“Ini merupakan salah satu hal unik yang telah kami lakukan,” kata David Lamothe, asisten direktur rekreasi dan kepemimpinan untuk Rekreasi Kampus. “Ini keren karena memadukan teknologi dengan olahraga diluar ruangan secara tradisional. Jika Anda memiliki Wi-Fi dan sebuah proyektor kecil, anda benar-benar dapat memainkannya juga.”

Teknologi handheld adalah hal yang bertanggung jawab atas kemajuan dan popularitas rekreasi AR.

Chris Jennings, seorang profesor media seluler dan sosial, memuji aplikasi seluler Pokemon Go dengan menghadirkan teknologi AR yang sudah ada. Diluncurkan pada tahun 2016, PokemonGo memungkinkan pengguna untuk mencari dan menangkap makhluk virtual menggunakan GPS smartphone mereka, dan kini telah mencapai lebih dari 800 juta unduhan.

“Ini semua dimulai dengan geocaching, sungguh. Ide keseluruhan dari augmented reality dan mengajak orang-orang di luar ruangan untuk melakukan geocaching, ”kata Jennings. “Ketika Pokemon Go keluar beberapa tahun yang lalu, ada banyak orang yang tidak tahu apa itu AR, dan banyak orang yang baru diperkenalkan ke teknologi tersebut.”

Dalam karyanya dengan bidang pengajaran dengan Sumber Utama di MSU Denver, Jennings menggunakan petualangan berbasis lokasi yang sama dengan sudut pendidikan, memberikan foto-foto historis tentang tempat-tempat di Colorado kepada siswanya dan menugaskan mereka dengan melacak lokasi kehidupan nyata untuk mengambil foto baru dan membandingkan keduanya.

“Idenya ini bertujuan untuk membawa siswa ke luar ruangan menggunakan teknologi ini dan membuat mereka melihat berbagai hal yang berada di luar ruangan. Kita dapat menyuruh siswa pergi ke pusat kota, berjalan-jalan dan melihat foto-foto lama dengan menaiki Trolley cars dan membandingkan perubahan di lingkungan dengan melakukan hal-hal seperti itu, ”kata Jenning.

Rekreasi AR juga membuat kegiatan di luar ruangan menjadi lebih aman. Ride On adalah salah satu pembuat kacamata ski AR yang dapat menunjukkan kecepatan, suhu, dan pemetaan kemiringan waktu secara nyata dalam tampilan di kepala untuk memperingatkan pemain ski tentang bahaya yang akan datang. Selain itu kemampuan merekam dan bahkan streaming video langsung dan balapan melalui cincin virtual.

Teknologi dapat menambah akses ke rekreasi juga. Jennings menunjuk ke aplikasi realitas virtual yaitu Moosejaw dan Proyek360 Mammut sebagai contoh teknologi yang menyediakan akses ke siapapun yang sedang melakukan pertualangan. Mammut mengirim empat Sherpa ke Gunung Everest memakai kamera 360 derajat, dan dapat member kesempatan interaktif bagi orang-orang difabel  untuk naik ke titik tertinggi di Permukaan bumi.

Baca juga: Run an Empire: Cara Terbaik Bermain Game AR Sambil Berolahraga

“Saya menegaskan betapa saya sangat menghargai Pokemon Go. Ketika saya melihatnya, saya berpikir, ‘Ya, kita akhirnya memiliki sesuatu untuk menghubungkan banyak orang dengan teknologi ini,’ ”kata Jennings. “Sekarang teknologi semakin berkembang, ini menjadi jauh lebih mudah diakses dan alat-alatnya lebih ramah-pengguna. Saya berharap suatu saat nanti kita akan melihat lebih hebat dari ini.”

By |2018-10-25T11:30:18+00:00October 25th, 2018|Articles, Augmented Reality|
%d bloggers like this: