Mengenal Video 360 Derajat, Teknologi VR Untuk Masa Depan Perfilman Dunia

Belajar dengan menggunakan teknologi terbaru telah menjadi hal yang umum di beberapa sekolah ternama di dunia.

Tetapi di Idyllwild Arts Academy, para siswalah yang menciptakan teknologi tersebut.

Telah lama dikenal sebagai sekolah dengan teknologi film mutakhir dan departemen media digital, kini mereka menambahkan virtual reality (VR) atau video 360 derajat sebagai program pembelajaran untuk pembuatan film di tahun ini.

Menciptakan lingkungan virtual yang dihasilkan komputer yang memberi penonton sensasi berada di lokasi secara langsung adalah tujuan dari film yang dihasilkan oleh teknologi ini.

neil short dan team

Instruktur Neil Short, seorang alumni Universitas Seni dan Desain Savannah, mengatakan para siswa sedang belajar tentang virtual reality, augmented reality dan mixed reality, yang dikenal sebagai XR.

Kelas ini diawali hanya dengan tiga siswa – karena begitu banyak siswa di sekolah ini yang telah memetakan jadwal akademik untuk waktu mereka di sana, katanya.

“Menemukan siswa yang jadwalnya memungkinkan untuk bisa masuk ke dalam kelas ini sangatlah sulit,” kata Short. “Tetapi hanya diawali dengan tiga siswa memiliki manfaat tersendiri bagi para murid, karena mereka memiliki lebih banyak waktu untuk mempelajari peralatan baru secara langsung.”

Tidak peduli apa pun jenis film yang sedang dibuat, alur cerita dan proses penyuntingan pada dasarnya sama, kata Short, tetapi bagaimana cara menyajikan film untuk menyorot di mana pembuat film menginginkan penonton untuk fokus adalah apa yang membedakan antara video 360 derajat dengan film biasa .

“Dibutuhkan lebih banyak pra-perencanaan dan lebih banyak pra-visualisasi,” katanya. “Anda harus menemukan cara untuk mendorong penonton untuk melihat ke arah tertentu menggunakan cahaya atau suara dan kemudian bergantung pada sifat dasar masing-masing penonton.”

Singkat kata siswa menggunakan keterampilan yang ada yang mereka pelajari dari syuting film biasa dan mengadaptasinya ke lingkungan baru. Kelas dibagi menjadi dua semester, dengan fokus pertama pada film dokumenter dan yang kedua pada fiksi naratif.

belajar video 360 derajat

“Para siswa sedang belajar untuk berpikir dalam 360 derajat,” kata Short. “Dalam film tradisional, Anda memiliki kamera film yang dapat digunakan untuk pengambilan gambar jarak jauh dan jarak dekat, tetapi untuk pengambilan video 360 derajat, satu kamera mengambil semua gambar tersebut pada saat yang bersamaan layaknya ketika menonton teater, kamera melihat segalanya. ”

Pelajar perdana Abigail Haveson, Ryuno Numano dan Brighten Millhouse berkolaborasi dengan departemen desain fashion yang sedang mempersiapkan peragaan busana untuk hari Sabtu pada tanggal 1 Desember.

“Saya pikir fashion show benar-benar cocok untuk pembuatan video 360 derajat,” kata Haveson “Kamera akan berada di tengah catwalk untuk menangkap semua sudut yang berbeda”.

Annette Haywood-Carter, ketua Departemen Film dan Media Digital sejak 2015, mengatakan sekolah itu menawarkan kurikulum persiapan perguruan tinggi bersama pelatihan pra-profesional untuk pekerjaan industri hiburan.

Baca juga: Inilah Saatnya Bagi Ghostbusters World Untuk Mengambil Alih Dunia Pokemon Go

“Dasar-dasarnya sama tidak peduli bidang apa yang mereka masuki – mereka harus bisa menyampaikan ide,” katanya. “Ini dapat dijalankan dengan banyak cara yang berbeda.”

Sekolah menanamkan nilai-nilai dasar storytelling dalam konteks pendidikan seni sambil tetap mengikuti tren industri saat ini, kata Haywood-Carter. Ini adalah apa yang membedakan siswa-siswa Idyllwild, katanya, dibandingkan dengan mereka yang pergi ke perguruan tinggi atau sekolah pelatihan teknis dan belajar bagaimana menggunakan teknologi saja.

By |2018-11-21T09:18:38+00:00November 21st, 2018|Articles, Virtual Reality|
%d bloggers like this: