Peran teknologi terus berkembang dalam rehabilitasi dan perawatan medis, dimana hadirnya pandemi global dan kemajuan teknologi mempercepat hal tersebut. Perkembangan Virtual Reality (VR) telah bayak berperan dalam membantu perawatan kesehatan selama beberapa dekade terakhir, termasuk penerapan VR untuk rehabilitasi dan tindakan perawatan kesehatan.

Ekspansi ini terus meningkat hingga hari ini, dengan meningkatnya ekspektasi untuk integrasi VR ke dalam perawatan kesehatan yang diproyeksikan mencapai 42 miliar USD pada tahun 2028.

Beberapa penelitian telah muncul dalam dekade terakhir yang mencoba mengevaluasi dampak pengalaman VR terhadap intervensi dan rehabilitasi. Berikut kasus penggunaan  VR untuk rehabilitasi dan perawatan medis dalam empat kasus penerapan perspektif seperti kesehatan mental, penyakit progresif, fungsi kognitif, dan terapi fisik.

1. VR Untuk Rehabilitasi Kesehatan Mental

Pandemi global telah berdampak terhadap masyarakat di seluruh dunia. Di AS saja, 4 dari 10 orang dewasa telah melaporkan gejala serta melihat dampak negatif pada kondisi mental mereka. Bahkan sebelum pandemi global, Virtual Reality telah menjadi alat yang sering digunakan dalam perawatan kesehatan mental, yang dimulai sejak pertengahan 1990-an.

Kemungkinan untuk membenamkan pengguna ke dalam lingkungan simulasi yang terkontrol adalah keunggulan utama menggunakan VR untuk berbagai kondisi kesehatan mental termasuk fobia dan PTSD. Pengalaman mendalam memungkinkan untuk mensimulasikan pemicu fobia dan lingkungan yang memicu gejala, sambil memastikan interaksi terus berjalan, aman dan dalam pengawasan.

Simulasi pemicu memberi pasien kemungkinan untuk berhadapan langsung dengan masalah, membantu melatih dalam mengatasi gejala fobia sambil diawasi oleh dokter spesialis. VR dapat digunakan untuk menciptakan lingkungan di mana pasien dapat menghadapi masalah saat berada dalam rangsangan sensorik yang terkontrol.

2. VR Untuk Rehabilitasi Penyakit Progresif

Penyakit progresif mengacu pada kondisi yang berkembang dalam tingkat keparahan dari waktu ke waktu, berdampak terhadap kondisi kesehatan pasien serta kualitas hidup mereka secara umum. Seiring berjalannya waktu, Virtual Reality menjadi salah satu alat yang digunakan untuk proses rehabilitasi. Kemampuannya dalam menciptakan lingkungan permainan yang menarik memungkinkan pengguna untuk mempraktikkan metode intervensi rutin dalam skenario kehidupan yang aman, membantu pengguna beradaptasi dan terlibat dalam aktivitas fungsional sehari-hari.

Virtual Reality dapat berfungsi sebagai lingkungan yang memotivasi dan menarik yang memungkinkan pengguna untuk membentuk perilaku saraf serta membantu pasien dengan penyakit progresif terlibat dalam aktivitas fisik dengan tekanan rendah. Kemungkinan untuk melacak, merekam, dan menganalisis di dalam simulasi VR dapat berfungsi sebagai stimulus tambahan, karena membantu pengguna untuk benar-benar melihat kemajuan yang mereka buat, sehingga meningkatkan motivasi dan kepercayaan diri.

Fleksibilitas pengalaman VR memungkinkannya untuk diadaptasi dan diimplementasikan oleh pengguna dengan tingkat keparahan penyakit yang berbeda, dapat disesuaikan dengan kesulitan yang diperlukan dan kemampuan fisik. VR dapat berfungsi sebagai alat yang sangat bermanfaat bagi pusat rehabilitasi dan rumah sakit terutama jika dikombinasikan dengan metode rehabilitasi tradisional.

3. VR Untuk Rehabilitasi Fungsi Kognitif

Fungsi kognitif mencakup beberapa domain mulai dari memori, bahasa, persepsi, fungsi eksekutif, perhatian dan banyak lagi. Virtual Reality dapat membantu menciptakan lingkungan yang memungkinkan pengguna untuk mempraktikkan berbagai keterampilan kognitif dalam lingkungan yang dibuat secara khusus. Gamifikasi simulasi inilah yang membuat VR menjadi alat yang sangat baik untuk rehabilitasi fungsi kognitif yang membuat tugas dan proses rehabilitasi tampak lebih menarik dan mengasyikan.

Baca juga: Dampak Positif Teknologi VR Bagi Kesehatan Psikologi Selama PPKM

VR dapat berfungsi sebagai alat tambahan yang luar biasa untuk bekerja bergandengan dengan rehabilitasi kognitif tradisional, meningkatkan fungsi persepsi, orientasi, dan konsentrasi. Simulasi imersif membantu pengguna merasa hadir dan terkonsentrasi, memberikan kesempatan untuk mempraktikkan tugas dan fungsi yang dipecah menjadi langkah-langkah yang lebih kecil. Kualitas visual yang tinggi membantu membentuk koneksi kognitif yang lebih kuat, memungkinkan persepsi informasi dengan mudah.

Keuntungan besar VR adalah kemampuannya untuk digunakan dari jarak jauh, memungkinkan pasien dan spesialis medis untuk berinteraksi dari lokasi yang berbeda. Ini dapat sangat membantu pada saat PPKM yang sedang berlangsung, karena memungkinkan untuk melanjutkan rehabilitasi yang diawasi tanpa harus hadir secara fisik di fasilitas medis.

4. Virtual Reality untuk Terapi Fisik

Mengintegrasikan Realitas Virtual ke dalam terapi fisik dapat berfungsi sebagai alat yang menarik yang dapat membuat pengguna tetap fokus pada tugas serta mendukung tingkat motivasi, menambahkan rasa tantangan dan rasa pencapaian bagi pasien. Elemen gamifikasi dari simulasi VR dapat membantu membuat proses terapi fisik terasa lebih alami karena meniru aktivitas dan lingkungan kehidupan nyata.

Pengalaman mendalam dapat dibangun untuk tingkat kesulitan yang berbeda serta dikombinasikan dengan treadmill, perangkat atau objek lain yang digunakan untuk rehabilitasi fisik. Kemungkinan untuk membuat pengalaman VR berdampak rendah memungkinkan pengguna dengan kapasitas berbeda untuk melatih keterampilan dan menyelesaikan tugas dengan kecepatan mereka masing-masing.

Kapasitas untuk melacak, merekam, dan menganalisis berfungsi sebagai motivasi tambahan yang besar bagi pengguna dan menyediakan data yang diperlukan bagi spesialis medis untuk mengelola dan mengarahkan proses terapi fisik. Selain itu, mobilitas headset VR mandiri dan ketersediaannya yang luas memungkinkan pengguna untuk terlibat dalam terapi fisik yang ditingkatkan VR dari jarak jauh, namun masih di bawah pengawasan spesialis medis. Dengan demikian, menggabungkan simulasi VR dengan metode terapi fisik yang ada dapat berfungsi sebagai alat yang bermanfaat untuk pemulihan pasien.


Virtual Reality menjadikan pelatihan lebih hemat biaya, efisien, dan tanpa risiko cidera

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Kunjungi channel Youtube MonsterAR untuk selengkapnya tentang project kami