Untuk bisa mendapatkan sepatu dengan edisi terbatas itu tidaklah mudah. Bisa karena kalah cepat dengan pembeli lain dan kehabisan stock, atau walaupun stock masih ada, karena ini merupakan edisi terbatas harganya pasti melambung tinggi. Itulah mengapa merek seperti Nike dan Adidas menggunakan teknologi untuk membantu para fans mendapatkan akses ke stock edisi terbatasnya, baik itu melalui peluncuran acak di aplikasi atau dengan menggunakan augmented reality atau AR untuk penjualan. Di acara ComplexCon, Adidas Originals meluncurkan fitur AR baru, sehingga pembeli dapat memilih dan membeli beberapa sepatu paling hits tahun ini – termasuk edisi kolaborasinya dengan Dragon Ball Z.

adidas dragon ball

Mereka yang kebetulan berada di acara tersebut harus mengunduh aplikasi ComplexCon untuk dapat update informasi tentang produk terbarunya, yang dapat di akses oleh pengguna iOS dan Android. Setelah pintu terbuka dan Adidas siap untuk mulai menjual produk unggulannya, aplikasi akan mengirimkan informasi tentang ke mana harus pergi untuk mendapatkan produknya, yang akan berada di berbagai beacon yang telah disiapkan di dalam venue.

Setelah pengguna melakukan perjalanan ke salah satu lokasi yang tersedia, mereka dapat mengarahkan smartphonenya ke tanda-tanda AR-powered (seperti yang digambarkan di atas) dan kemudian mengikuti instruksi untuk memilih ukuran dan menyelesaikan proses checkout. Langkah terakhir adalah pergi ke loker yang ditunjuk di ComplexCon dan, voila, did alamnya sudah tersedia produk yang sebelumnya mereka beli, dari langkah pertama, tanpa harus berinteraksi dengan staf Adidas Originals.

Nike sebenarnya telah bereksperimen dengan AR untuk penjualan sepatu kets yang sangat didambakan sejak tahun 2017, ketika meluncurkan SB Dunk High Pro “Momofuku” melalui aplikasi SNKRS-nya. Adidas sendiri telah menguji fitur-fitur AR, meskipun itu hanya untuk tujuan pemasaran. Kini Adidas benar-benar menggunakan teknologi AR untuk penjualan sepatunya, dan itu merupakan contoh lain tentang bagaimana merek pakaian olahraga menanggapi serius tentang potensi augmented reality sebagai alat untuk memerangi bot.

“Sebuah transaksi yang tadinya memakan waktu hingga dua jam di masa lalu kini disajikan dalam waktu beberapa menit setelah AR rilis,” kata Chris Murphy, direktur senior aktivasi digital Adidas North America. “Pada acara seperti ComplexCon, Anda memiliki peserta yang sangat beragam, mulai dari pengecer, kolektor hingga penggemar mode dan pembuat budaya … dan semua orang mendapat kesempatan yang adil pada rilis yang sama.”


Tingkatkan engagement dan nilai brand prodak Anda dengan teknologi Augmented Reality?

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Baca juga: 5 Contoh Sukses Dalam Pemanfaatan Marketing AR

Dia mengatakan bahwa Adidas telah melirik augmented reality selama beberapa tahun terakhir, dan apa yang telah kita lihat di ComplexCon hanyalah sebagian kecil dari apa yang telah direncanakan perusahaan untuk waktu dekat. “Sebelum akhir tahun,” Murphy menambahkan, “kami bertujuan untuk menyediakan lebih banyak akses ke produk kami yang paling diinginkan melalui lensa digital.” Untuk saat ini, Adidas berharap bahwa fitur AR ini setidaknya akan mencegah orang-orang dari berebut sepatu edisi terbatasnya, mengingat bagaimana ComplexCon tahun lalu berakhir dengan sangat kacau.