5 Tips Sukses Dalam Campaign dan Marketing AR

Augmented Reality (AR) telah menjadi topik hangat dalam percakapan pemasaran. Merek memimpikan hype dan virality mirip dengan aplikasi seperti Pokemon GO.

Jika Anda adalah agen atau pemasar merek, ini adalah momen yang tepat untuk melihat pengalaman Augmented Reality. Tetapi bagaimana cara membuat kampanye pemasaran yang sukses dengan AR yang menonjol, melibatkan pengguna, dan mendorong pendapatan? Baca kiat teratas kami dengan contoh nyata.

Augmented Reality dalam pemasaran: pasar satu miliar dolar

Marketer biasanya termasuk yang pertama mengadopsi teknologi baru. Menemukan cara baru untuk menyenangkan dan menarik pelanggan adalah kunci keberhasilan mereka. Tidak heran bahwa teknologi Augmented Reality juga menggelitik minat mereka.

Pasar global Augmented Reality untuk pemasaran & periklanan kini bernilai lebih dari 1 miliar USD. Itu sebenarnya hampir dua kali lipat nilai aplikasi AR lainnya, seperti game.

Ketika dilakukan dengan benar, Augmented Reality dapat membantu Anda menciptakan pengalaman digital yang efektif dan interaktif serta kampanye promosi untuk klien Anda yang mendorong keterlibatan. Berikut contoh sukses dalam marketing AR yang bisa menjadi bahan referensi Anda.

Bagi anda yang tertarik untuk mengulik marketing AR, berikut beberapa tips untuk Anda.

Tip # 1: Pertimbangkan dengan hati-hati pilihan Anda sebelum memilih teknologi yang tepat

Selalu mencari alternatif potensial sebelum memilih solusi tertentu. Ada banyak pilihan di luar sana. Misalnya, teknologi seperti pengenalan gambar dan AR serupa, tetapi mereka mungkin memiliki fungsi yang berbeda bagi pengguna.

Misalnya, pengenalan gambar memungkinkan Anda membuat kampanye tempat pelanggan klien Anda dapat memindai paket produk untuk membuka situs web merek untuk melihat ulasan atau video. Atau, Anda dapat membuat iklan interaktif di majalah, yang mengarah ke halaman pembelian.

Apa bedanya dengan AR? Ketika pengguna memindai gambar, seperti iklan, dengan smartphone mereka, “Augmented Reality” melapiskan konten digital (model 3D, tombol, dll.) Ke gambar kamera objek dunia nyata.

Oleh karena itu, Augmented Reality menambah pengalaman kapan pun sebenarnya penting untuk melihat konten sebagai bagian dari lingkungan.

Pikirkan pengalaman seperti aplikasi katalog terkenal IKEA yang memungkinkan Anda mencoba bagaimana sofa akan cocok dengan ruang tamu Anda.

Selalu berpikir tentang pengalaman pelanggan yang akan diberikan pada awalnya dan tujuan apa yang sebenarnya akan dilayani, sebelum mengisinya dengan fitur.

Tip # 2: Berfokuslah pada konsep yang sederhana dan lugas

Satu ide pintar dapat membuat pengalaman lebih mudah diingat, tanpa memaksa pengguna untuk berpikir terlalu banyak. Ini terutama berlaku dalam kasus campaign dan marketing AR.

Seperti contohnya pada bank Mandiri dengan WWF. Mereka menciptakan pengalaman gamified sederhana untuk klien bank dengan Augmented Reality.

Bayangkan sebuah keluarga duduk di rumah setelah makan siang. Mereka mengarahkan smartphone atau tabletnya ke kartu ATM untuk memainkan game AR tertentu. Mereka dapat memberi makan badak virtual sambal memberikan donasi untuk melestarikan badak-badak tersebut. Kampanye tersebut tidak mencoba untuk memperumit masalah atau mengirim orang ke misi selama seminggu. Ini dimaksudkan untuk memberikan cara yang sederhana dan menyenangkan untuk membawa masalah global lebih dekat kepada orang-orang dan menciptakan cara monetisasi tanpa dianggap memaksa.

Tip # 3: Cobalah membuat pengalaman Augmented Reality berguna, bukan hanya menyenangkan

Harap diingat bahwa memberikan ‘kesenangan’ tidak selalu cukup untuk bisa berhasil. Kesenangan dan kegunaan harus berjalan bersamaan. Seperti yang ditunjukkan oleh Harvard Business Review:

“Misi nyata untuk AR komersial adalah mengintegrasikan teknologi sehingga meningkatkan pengalaman pelanggan – membuatnya lebih mudah, lebih menyenangkan, dan lebih nyaman.”

Misalnya, pemindaian paket produk untuk melihat animasi 3D muncul dapat menyenangkan dan mengejutkan pada awalnya, tetapi kegembiraan dapat dengan cepat menghilang jika ide tersebut tidak memenuhi tujuan yang berarti.

Menggabungkan AR dengan nilai pendidikan mungkin merupakan pilihan yang baik. Tutup es krim Ben & Jerry’s AR mencocokkan citra merek yang ceria dengan cukup baik, sementara mereka mendidik pelanggan tentang bahan-bahan yang bersumber secara lokal.

marketing ar

Game “save badak” Mandiri juga tidak hanya menyenangkan, tetapi juga membuat orang merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri dengan mendukung tujuan baik.

Animasi 3D juga dapat dianggap ‘berguna’ jika pengalaman membantu orang memutuskan, misalnya, memvisualisasikan produk sebelum membeli, lihat aplikasi AR ‘showroom’ Vespa.

marketing ar

Untuk memberikan nilai nyata, pelajari sebanyak mungkin tentang audiens target klien Anda.

Tip # 4: Pertahankan brand image saat membuat pengalaman marketing AR

Tentunya, bersikap jujur ​​pada nilai-nilai merek adalah landasan dari pemasaran yang baik. Anda dan klien Anda harus mengingat hal ini ketika bereksperimen dengan pengalaman baru, seperti Augmented Reality.

Jika kepribadian merek Anda ‘menyenangkan’ dan ‘muda’, Anda bisa memilih sesuatu yang gila seperti halte bis sci-fi dari Pepsi yang terkenal itu.

Jika Anda adalah merek premium, seperti Burberry, Anda mungkin ingin menggabungkan pengalaman AR Anda dengan nuansa yang lebih berkelas, lihat kampanye Kisses yang dibuat untuk garis kecantikan mereka.

Tip # 5: Berikan instruksi yang tepat dan ajakan bertindak

Saat dilakukan dengan benar, pengalaman Augmented Reality dan aplikasi pemindaian memicu momen ‘Aha!’.

Sudahkah Anda menonton video kampanye yang menampilkan orang-orang yang melihat AR untuk pertama kalinya? Wajah mereka menyala seolah-olah seseorang baru saja membelikan mereka sebuah kotak besar donat untuk ulang tahun mereka.

Lihat saja Lewis dari Unbox Therapy yang menonton fotonya menjadi nyata dengan Prynt untuk pertama kalinya, dan Anda akan paham:

Tetapi Anda perlu memandu audiens Anda hingga saat itu, dan jika pelanggan target Anda kurang memahami teknologi, mereka mungkin membutuhkan bantuan ekstra.

Anda dapat menyebutkan kampanye di saluran komunikasi, dan / atau menyertakan ajakan bertindak yang jelas. Majalah Glamour menggunakan ikon kecil dan pesan untuk mendorong orang-orang memindai foto pakaian untuk mengunjungi toko online mereka.

By | 2018-07-18T14:26:08+00:00 July 13th, 2018|Articles, Augmented Reality|
%d bloggers like this: