Teknologi AI kini telah memiliki kapasitas untuk melakukan pekerjaan yang biasa dilakukan oleh manusia. Tapi ini bukan berarti manusia menjadi tersingkirkan, hanya peralihan tugas saja dari yang tadinya fokus mengerjakan pekerjaan fisik kini beralih ke teknis pengoperasian alat-alat kerja, dan dalam beberapa kasus berkaitan dengan teknologi baru. Pergeseran tren teknologi SDM ini memang tidak mudah bagi sebagian orang, tetapi jika mau belajar semuanya akan baik-baik saja.

Berikut, adalah 7 tren teknologi SDM yang perlu dipersiapkan oleh para pemimpin perusahaan di tahun 2019:

1. AI dan Kecerdasan Manusia Meningkatkan Pengalaman Kandidat

tren teknologi sdm

Bagi banyak perusahaan, tugas utama dari kecerdasan buatan adalah mendapatkan kandidat yang berbakat, dengan memberikan hasil perekrutan yang signifikan, terukur, dan langsung, juga dapat mengurangi waktu untuk merekrut, meningkatkan produktivitas bagi perekrut, dan memberikan pengalaman yang mulus, sederhana, dan intuitif bagi kandidat.

Salah satu perusahaan yang telah memanfaatkan tren teknologi SDM adalah DBS Bank. Tim Akuisisi Bakat DBS menciptakan JIM (Jobs Intelligence Maestro), bot perekrutan virtual yang didukung oleh kecerdasan buatan yang digunakan untuk melakukan penyaringan kandidat bagi mereka yang melamar pekerjaan.

Setelah digunakannya JIM di bulan Mei tahun 2018 silam, team pencari kandidat dari DBS mampu mencapai:
1) Mempersingkat waktu penyaringan dari 32 menit per kandidat menjadi 8 menit per kandidat.
2) Meningkatkan tingkat penyelesaian lamaran pekerjaan dari 85% menjadi 97%
3) Menanggapi 96% dari semua kueri kandidat melalui JIM, yang memungkinkan perekrut untuk menghabiskan lebih banyak waktu berbagi budaya dan nilai-nilai DBS dengan kandidat.
Meskipun metrik ini mengesankan, kata James Loo, Kepala Kelompok Akuisisi Talent DBS Bank, pembelajaran utama adalah bahwa penggunaan kecerdasan buatan memberikan manfaat bagi perekrut juga. Perekrut tidak perlu lagi menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyaring ribuan pelamar, membebaskan mereka untuk melakukan pekerjaan yang lebih produktif seperti pencarian sumber daya, pemasaran rekrutmen, terlibat dengan kandidat, dan merekrut manajer. Faktanya, perekrut DBS membangun keterampilan baru, yaitu melatih Chatbot untuk menilai kandidat dan menjawab pertanyaan kandidat. Pelatihan Chatbot akan menjadi pekerjaan tambahan bagi perekrut di masa depan.

2. Kebutuhan Akan Keterampilan Unik Manusia Akan Bertumbuh

pekerjaan unik

Menurut Future of Jobs Report dari World Economic Forum. Forum Ekonomi Dunia memproyeksikan bahwa 75 juta lapangan pekerjaan akan menghilang karena kecerdasan buatan mengambil alih lebih banyak aspek pekerjaan rutinitas.

Namun, 133 juta pekerjaan baru akan tercipta, dan keterampilan dalam kecerdasan emosional dan kecerdasan teknis, seperti desain dan pemrograman teknologi, akan menjadi penting. Jadi istilah “teknologi mengambil alih lapangan pekerjaan manusia” hanyalah untuk orang yang tidak mau belajar dan tidak mampu untuk beradaptasi.

John Jordan yang memimpin Pengembangan Akademi dan Penasihat di Bank of America mengatakan “kurikulum navigasi tahap kehidupan,” membantu penasihat keuangan Bank of America dalam memahami dengan lebih baik prioritas pelanggan mereka dalam berbagai tahap kehidupan mulai dari orangtua muda, menjadi duda, hingga pensiunan . Jordan mengatakan, “Hingga saat ini, hampir 40.000 orang telah melalui program-program Akademi, yang semuanya mencakup beberapa bentuk pelatihan empati.”

John Jordan juga mengatakan bahwa kebutuhan untuk mengembangkan empati semakin meningkat karena para profesional bank di garis depan harus memahami keprihatinan klien pada tahap kehidupan mereka. Ada juga alasan bisnis untuk mengembangkan empati.

3. Tren Teknologi SDM Seperti Kecerdasan Buatan Tidak Akan Mengambil Alih Lapangan Pekerjaan, Tapi Membantu Pekerja Melakukan Pekerjaan dengan Lebih Baik

tren teknologi sdm ai

Gartner memperkirakan bahwa kecerdasan buatan akan menciptakan lebih banyak lapangan pekerjaan dibandingkan dengan yang dihilangkan. Fokus di tahun 2019 adalah memutuskan bagaimana menggunakan AI untuk membantu pekerja melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik. PwC memperkirakan 20% eksekutif di perusahaan AS dengan inisiatif kecerdasan buatan melaporkan bahwa mereka akan meluncurkan AI di seluruh bisnis mereka tahun ini dan berharap investasi AI dapat membayangkan kembali pekerjaan dan proses kerja serta menumbuhkan keuntungan dan pendapatan.

Hilton adalah salah satu perusahaan yang telah menggunakan AI untuk HR. Sarah Smart, Wakil Presiden Global Recruiting mengatakan, “Dengan menggunakan kecerdasan buatan untuk mencari, menyaring, dan mewawancarai kandidat, kami telah meningkatkan kecepatan kami untuk mempekerjakan 85% kandidat. Kami juga telah merasakan manfaat bisnis lainnya dari tren teknologi SDM ini, seperti meningkatkan keragaman bakat kami dalam mengumpulkan dan memungkinkan perekrut kami untuk mengidentifikasi kandidat yang berkinerja tinggi dengan lebih cepat. Setelah memulai perjalanan kami dalam menggunakan AI di tahun 2014, kami melihat kasus penggunaan di masa mendatang untuk AI termasuk meningkatkan kinerja karyawan baru, dan menyediakan mobilitas bakat internal untuk karyawan Hilton. ” Sampai saat ini, Hilton telah berinvestasi dalam meningkatkan skill perekrut alih-alih membiarkan kinerjanya kurang efektif.

Baca juga: Ternyata, Teknologi VR Juga Dapat Digunakan Untuk Melatih Soft Skill Lho

4. Pekerjaan Baru Akan Tercipta Melalui Kecerdasan Buatan

pekerjaan baru

Menciptakan lapangan kerja baru ketika penggunaan kecerdasan buatan menjadi semakin meluas di dalam perusahaan akan menjadi prioritas utama bagi perusahaan-perusahaan yang telah mengikuti tren teknologi SDM.

Berikut, adalah beberapa pekerjaan baru yang akan tercipta.

Perancang Suara UX: Peran ini akan memanfaatkan suara sebagai platform untuk menghadirkan dialek dan suara “optimal” yang menyenangkan dan dapat dinikmati oleh seluruh penggunanya. Perancang Suara UX akan membuat seperangkat alat dan algoritma AI untuk membantu masing-masing pengguna dalam menemukan asisten “suara sempurna” untuk mereka.

Kepala Perilaku Bisnis: Kepala perilaku bisnis akan menganalisis data perilaku karyawan seperti data kinerja bersama dengan data yang dikumpulkan melalui sensor pribadi, lingkungan, dan spasial untuk menciptakan strategi untuk meningkatkan pengalaman karyawan, kolaborasi lintas perusahaan, produktivitas, dan kesejahteraan karyawan.


Pemanfaatan teknologi akan menentukan seberapa cepat perusahaan Anda dapat bertumbuh

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Chief Ethical and Humane Use Officer: Peran baru ini akan fokus pada pengembangan strategi untuk menggunakan teknologi secara etis dan manusiawi. Sebagaimana penggunaan praktis AI telah meledak dalam beberapa tahun terakhir, lebih banyak perusahaan yang membangun pekerjaan baru yang berfokus pada penggunaan etis AI untuk memastikan kepercayaan AI, sambil membantu meredakan ketakutan akan AI dan dampak dari penggunaannya.

Pelatih A.I.: Tugas utama dari pekerjaan ini adalah mentransfer ilmu dan pengetahuan tentang pekerjaan kepada A.I. Menciptakan pengetahuan untuk A.I. tempat kerja yang didukung mengharuskan individu untuk menandai atau “memberi keterangan” pengetahuan diskrit sehingga data yang benar disajikan dalam antarmuka percakapan. Peran ini semakin penting karena peran seorang perekrut diperluas oleh AI.

5. Daya Tarik Perekrutan Berbasis Keterampilan

Pada tahun 2018, Future Workplace menjadi tuan rumah perekrutan berbasis keterampilan, mengapa tidak ada lagi perusahaan yang mengadopsi perekrutan berbasis keterampilan untuk memperluas kumpulan bakat? Perekrutan berbasis keterampilan didefinisikan sebagai praktik menetapkan keterampilan khusus dan persyaratan kompetensi untuk suatu pekerjaan daripada hanya mengandalkan kredensial kandidat. Saat ini, lebih dari 1000 perusahaan telah membuka lowongan bagi pelamar yang tidak memiliki gelar sarjana, selama mereka memiliki keterampilan yang dibutuhkan.

Perekrutan berbasis keterampilan dapat dimulai dengan mengubah uraian pekerjaan dan menghapus persyaratan gelar, tetapi hal itu membutuhkan perubahan pola pikir di mana dan bagaimana perusahaan mencari sumber bakat.

Cara-cara baru untuk mendapatkan kandidat non-tradisional ini bisa dari Kamp Pelatihan, sekolah Pengodean, MOOC, pelatihan kerja yang dilakukan di pusat-pusat komunitas, sekolah menengah, atau bahkan mensponsori sebuah perusahaan besar. Terlepas dari industri Anda, mengadopsi pendekatan perekrutan berbasis keterampilan memerlukan edukasi kepada pemegang saham bisnis, mengidentifikasi manfaat & hambatan untuk memperluas kumpulan bakat, dan mengembangkan strategi untuk perekrutan berbasis keterampilan serta jalur pendidikan dan pembelajaran untuk meningkatkan karyawan dengan populasi yang lebih beragam.

6. Karyawan Akan Lebih Mementingkan Pengalaman Kerja Dibanding Uang

Gallup melaporkan bahwa kita bekerja rata-rata 47 jam per minggu dengan satu dari lima orang bekerja lebih dari 60 jam setiap minggu.

Sebuah laporan baru-baru ini yang berjudul Makna dan Tujuan di Tempat Kerja mensurvei 2.285 profesional Amerika, di 26 industri untuk mengetahui seberapa penting memiliki makna di tempat kerja.

Faktanya, pekerja mengatakan mereka akan rela mengorbankan 23% dari seluruh penghasilan seumur hidup mereka untuk memiliki pekerjaan yang selalu berarti bagi mereka. Ini berarti bahwa membangun makna yang lebih besar di tempat kerja tidak lagi “menyenangkan untuk dimiliki,” tetapi merupakan keharusan bisnis. Karyawan yang menemukan makna di tempat kerja lebih bahagia, lebih produktif, dan bekerja keras, dan lebih sedikit bolos kerja.

Karyawan yang merasa pekerjaannya sangat berarti memiliki kemungkinan 69% lebih kecil untuk berencana berhenti dari pekerjaan mereka dalam enam bulan ke depan, dan memiliki masa kerja yang rata-rata lebih lama 7,4 bulan dibanding karyawan yang mendapatkan pekerjaan yang kurang bermakna.

Maka dari itu, kini sudah saatnya bagi perusahaan untuk lebih mencurahkan waktu dan tenaga untuk pelatihan, bimbingan dan pembinaan karyawannya, serta mempromosikan visi dan misi serta budaya kerja yang sehat dan sportif.

7. Virtual Reality, Tren Teknologi SDM Untuk Pelatihan Karyawan

pelatihan vr SDM

Salah satu tren teknologi SDM adalah semakin banyaknya penggunaan Virtual Reality (VR) untuk melatih karyawan. Verizon menggunakan realitas virtual untuk melatih manajer toko tentang protokol jika ada perampokan di toko. Lou Tedrick, VP-Global Learning & Development, Verizon, mengatakan, “Kami telah menemukan bahwa realitas virtual adalah cara terbaik untuk secara efektif meniru pengalaman belajar yang sebelumnya menantang atau tidak mungkin, seperti Perampokan Toko ritel kami.”

Selain Verizon, MasterCard menggunakan virtual reality untuk membantu karyawan meningkatkan soft skill mereka serta melatih mereka tentang apa yang harus dilakukan dalam situasi krisis, seperti penembak aktif di tempat kerja atau kebakaran gedung. Walmart juga menggunakan realitas virtual untuk melatih 1 juta mitra di 4.700 toko di A.S. tentang berbagai aspek operasi toko mulai dari mengurus produk hingga menangani orang banyak di Black Friday.