Tanggal 2 April adalah Hari Peduli Autisme Sedunia. Walau terapi atau pengobatan itu penting, kebanyakan anak dengan Autism Spectrum Disorder (ASD) tidak akan mengerti atau peduli tentang pentingnya hal tersebut. Yang mereka pedulikan adalah tentang hal-hal yang disukai setiap anak yaitu bersenang-senang dan merasa aman. Augmented Reality berbasis perangkat seluler memiliki “faktor keakraban” yang dibutuhkan banyak anak autisme agar merasa aman, terutama ketika anak sudah nyaman dengan game smartphone atau tablet.

Untuk anak-anak yang sangat rentan terhadap kelebihan sensorik, VR atau AR berbasis headset bisa terlalu rumit untuk ditangani sekaligus. Mobile AR bisa menjadi solusi karena memungkinkan anak-anak untuk terlibat semampu mereka dan berhenti sebelum mereka merasa tidak nyaman. Game AR tidak diragukan lagi menyenangkan untuk anak-anak, dan anak-anak dengan ASD jauh lebih mungkin tertarik pada game daripada rekan-rekan neurotipikal lainnya. Bertemu mereka di mana mereka berada, di tempat yang akrab, dapat menjadi cara yang efektif dan tanpa hambatan bagi tim perawatan dan keluarga untuk mencapai tujuan dan hasil.

Bagaimana augmented reality (AR) dapat digunakan untuk membantu pasien yang memiliki diagnosis ASD? ASD adalah gangguan perkembangan yang mempengaruhi komunikasi dan perilaku dan sering muncul dalam dua tahun pertama kehidupan. Gejala dapat mencakup kesulitan berkomunikasi dan interaksi sosial dengan orang lain, minat terbatas, dan perilaku berulang.

AR adalah teknologi di mana informasi digital (gambar, audio, teks) ditambahkan ke dunia nyata, baik dengan perangkat seluler atau headset dan kacamata AR. AR muncul sebagai teknologi yang menjanjikan untuk membantu mereka yang memiliki ASD memahami dunia lebih lengkap dengan menjembatani dunia fisik dan digital. Beberapa dampak AR terhadap ASD, dan penelitian menunjukkan efeknya positif dalam berbagai situasi. AR dapat mendorong bermain dan meningkatkan bahasa, komunikasi, identifikasi emosi, dan kosa kata. Hasil juga menunjukkan manfaat seperti peningkatan motivasi, perhatian, dan pembelajaran tugas baru.

Berikut adalah 8 manfaat AR yang dapat menjadi berita baik di hari peduli autisme sedunia.

1. Tingkatkan Perhatian dan Emosi Positif

Aplikasi berbasis AR digunakan untuk meningkatkan keterlibatan, motivasi, dan pembelajaran bagi orang-orang dengan ASD. Overlay AR seperti video 3D, gambar, dan informasi, dapat ditambahkan ke apa saja dan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pengalaman AR ini menghasilkan peningkatan keterlibatan, kenikmatan, motivasi, dan perhatian. Sebuah studi khusus yang dirancang untuk mengajarkan diskriminasi objek mengungkapkan peningkatan 62% dalam partisipasi tugas dan siswa menjadi lebih bahagia dan lebih bertekad. Aplikasi AR dan kecerdasan buatan baru berbasis Google Glass memotivasi dan memberi penghargaan kepada pengguna untuk pembelajaran sosial dan kognitif.

2. Meningkatkan Interaksi Sosial

Sebuah aplikasi AR yang dikembangkan untuk sekolah umum di California mampu melatih keterampilan sosial seperti kontak mata, memulai interaksi, mengajukan pertanyaan, dan berbagi minat dengan teman sebayanya. Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk berpasangan dan kemudian mendukung mereka melalui setiap langkah latihan interaksi. Siswa melaporkan bahwa aplikasi itu menyenangkan, menarik, dan memiliki kemampuan mengajar yang luar biasa. Jumlah keseluruhan interaksi meningkat, baik antara siswa dengan ASD maupun siswa tanpa ASD.

Baca juga: 5 Teknologi Museum Digital dan Penerapannya di Indonesia

3. Mengajarkan Ekspresi Wajah

Sebuah studi penelitian menyelidiki apakah AR dapat memungkinkan remaja dengan ASD untuk lebih mudah mengenali ekspresi emosional. Model wajah 3D dari setiap peserta dibuat untuk digunakan sebagai “topeng” overlay AR dan masing-masing diubah secara digital untuk menampilkan ekspresi wajah yang umum. Peserta diberitahu cerita pendek dengan ilustrasi yang menyoroti satu emosi tertentu, dan kemudian diminta untuk memilih topeng emosi yang sesuai. Menggunakan sistem cermin AR, topeng virtual ini kemudian akan muncul di wajah peserta untuk memperkuat emosi yang digambarkan. Penelitian menyimpulkan bahwa sistem AR meningkatkan kesadaran emosi wajah dan meningkatkan perhatian berkelanjutan & selektif, sementara orang tua peserta melaporkan peningkatan keterampilan sosial dan upaya mengekspresikan perasaan.

4. Ajarkan Isyarat Sosial Nonverbal

Aplikasi AR dikembangkan untuk studi yang menyoroti isyarat sosial nonverbal dalam buku cerita. Setiap isyarat sosial yang digambarkan dilapisi dengan video tambahan untuk menjadi fokus anak-anak. Setelah intervensi AR, semua skor peserta meningkat secara signifikan dari fase awal penelitian. Anak-anak terlibat dan tertarik dengan video AR, dan menunjukkan kemampuan yang lebih besar untuk membedakan antara ekspresi wajah.

5. Mengajarkan Kosakata

Kumpulan kosa kata sains dibuat dengan konten AR untuk membantu mengajar siswa dengan ASD dan disabilitas intelektual. Konten termasuk video, audio definisi, gambar, dan simulasi 3D. Studi ini ditemukan sangat efektif untuk semua peserta, dan siswa tertentu dengan ASD mempelajari semua kata dalam kerangka waktu yang relatif singkat dengan perbaikan kesalahan lebih cepat.

6. Membantu dalam Permainan Imajinatif

Peneliti menggunakan sistem AR dengan blok busa dan layar TV yang berfungsi sebagai cermin untuk memfasilitasi permainan imajinatif. Balok busa berubah menjadi mobil 3D, kereta api, atau pesawat terbang di layar dan anak-anak bisa melihat diri mereka bermain dengan barang-barang itu sebagai mainan. Hasil menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam frekuensi dan durasi bermain imajinatif dengan skenario AR, dan analisis video mengungkapkan bahwa anak-anak terlibat dalam lebih dari 50% lebih banyak skenario bermain imajinatif per menit daripada tanpa skenario. AR sangat cocok untuk menghibur anak-anak ASD di hari peduli autisme sedunia.

7. Membantu Mengajarkan Tugas Baru

Sebuah penelitian dilakukan untuk anak-anak di mana gambar dengan  jadwal lima langkah dari tugas menyikat gigi ditambah dengan klip video yang menunjukkan semua langkah. Setelah perawatan, intervensi AR menunjukkan peningkatan langsung dalam kinerja independen oleh para peserta, dan setelah dua bulan, penyelesaian tugas tetap tinggi. Anak-anak menikmati konten AR, dan para guru melaporkan aplikasi tersebut sebagai alat pengajaran yang efektif.

8. Tingkatkan Keterampilan Motorik Halus

Dalam sebuah penelitian, anak-anak dengan ASD yang diberi program augmented reality untuk meningkatkan hubungan sensorik dengan lingkungan mereka mampu mengendalikan gerakan diri dengan lebih baik dan memilih kelompok otot tertentu dengan lebih baik daripada kelompok kontrol tanpa AR. Anak-anak menikmati pengalaman tersebut, dan orang tua dari kelompok AR melaporkan umpan balik positif, menunjukkan bahwa AR mungkin merupakan alat proprioseptif yang efektif untuk mengasah keterampilan motorik halus.

Kenapa AR Sangat Efektif bagi ASD?

AR memungkinkan interaksi dengan dunia nyata yang membuatnya lebih mudah untuk menggeneralisasi situasi kehidupan nyata melalui konten digital. Sifat visual AR yang imersif memanfaatkan kekuatan yang sebagian besar dipegang oleh orang-orang dengan ASD dan menghasilkan lebih banyak rasa ingin tahu dan keterlibatan. Memperkenalkan teknologi baru juga bisa sangat memotivasi, menciptakan pengalaman belajar yang lebih mendalam. Selain itu, AR dapat dengan mudah diadaptasi untuk melengkapi praktik berbasis bukti, seperti petunjuk gambar dan pemodelan video, yang saat ini digunakan oleh dokter.

Dengan teknologi AR yang relatif baru, penggunaannya dalam perawatan kesehatan, dan khususnya di bidang ASD masih pada tahap awal. Meski begitu, penelitian menunjukkan bahwa penambahan elemen AR sederhana ke terapi saat ini dapat meningkatkan motivasi, perhatian, dan fokus. Hasil yang disorot ini hanya menggali permukaan potensi intervensi berbasis AR, dan potensinya menjanjikan untuk penggunaan klinis di masa depan.


Penerapan AR dan VR di sekolah tingkatkan kualitas pendidikan dan minat belajar anak

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Kunjungi channel Youtube MonsterAR untuk selengkapnya tentang project kami