Dapatkan Tenaga Kerja Idamanmu Dengan Augmented Reality

Bayangkan,  seorang teknisi di sebuah pabrik Energi Terbarukan sedang merakit kabel kabinet listrik yang masuk ke pusat turbin angin – sebuah proses rumit yang melibatkan pencocokan ratusan kabel ke soket yang sesuai. Tugas ini secara tradisional bergantung sepenuhnya pada instruksi manual yang berisi lokasi pemasangan dari masing-masing kabel. Yang pada dasarnya pekerjaan tersebut bisa diselesaikan selama berjam-jam, ia mampu menyelesaikannya kurang dari 40 menit, dan itu ia lakukan tanpa sekalipun melihat ke buku manual dan terus focus pada kabel-kabel yang dipasangnya.

Dia mampu menyelesaikan semuanya tanpa melihat buku manual bukan berarti ia menghafal semuanya di luar kepala ya, bahkan bagi yang tidak mengerti isi dari buku manualpun bisa menyelesaikannya kurang dari satu jam. Lho, bagai mana bisa? Ia mampu melakukannya berkat Google Glass, sebuah perangkat yang dipakai seperti kacamata yang menggunakan teknologi augmented reality (AR) untuk memproyeksikan instruksi langkah demi langkah untuk tugas di area penglihatannya.

tenaga kerja

AR menghamparkan grafik dan informasi ke citra dunia nyata. Kepopuleran AR semakin tidak terbendung lagi sejak diluncurkannya game AR Pokemon Go, ditambah lagi dengan kesuksesan filter Snapchat yang unik. Perusahaan teknologi besar — ​​termasuk Google, Facebook, dan Apple — kini menyediakan platform dan alat untuk mengembangkan aplikasi AR sendiri.

Selain game dan hiburan, AR juga sungguh menjanjikan untuk bisnis di masa depan, yang pasarnya diperkirakan mencapai $ 49 miliar pada tahun 2021. Termasuk dalam bidang tenaga kerja professional karena AR dapat memberikan perbedaan besar dalam kecepatan dan efisiensi tenaga kerja.

General Electric adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang secara diam-diam menguji teknologi AR sebagai metode untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi kesalahan. Dalam kasus kabinet listrik turbin angin, penggunaan pertama kacamata AR oleh operator telah menghasilkan peningkatan kecepatan tenaga kerja sebesar 34 persen. Tren ini diharapkan dapat diterapkan di perusahaan besar lainnya di berbagai industri yang berbeda, karena dapat mendorong peningkatan nyata dalam manufaktur, manajemen gudang, pemeliharaan peralatan, desain, dan banyak lagi.

Terlahir Kembalinya AR Glasses

Google Glass memulai debutnya untuk grup kecil pada tahun 2013 dengan Explorer Edition, tetapi gagal dalam penjualan karena alasan harga, kurangnya fungsi yang jelas, performa buggy, dan kekurangan lainnya. Orang-orang menghindarinya, perusahaan melarangnya, penggunanya dikenal sebagai “Glassholes,” dan pada tahun 2015, Google Glass untuk konsumen diberhentikan.

Tetapi teknologi yang sama tersebut menemukan rumah baru di tempat-tempat kerja seperti pabrik, gudang, dan rumah sakit, di mana ia mendapatkan nama “realitas bantuan.”

“Berbagai perusahaan yang bekerja dengan kami dan bekerja dengan anggota lain dalam ekosistem melihat ini sebagai pengubah permainan yang potensial,” kata Jay Kim, Chief Strategy Officer di Upskill, penyedia solusi industri AR terkemuka. “Ada masalah nyata yang kami selesaikan, sedangkan dalam konteks konsumen, perangkat ini bagus untuk dimiliki.” Begitu pula dengan MonsterAR yang telah berhasil mengintegrasikan teknologi AR di bidang marketing dan brand activation seperti east shore residence dan MLD dengan Flying Jet Simulatir VR nya di event GIIAS.

Memberi tenaga kerja akses tanpa batas ke informasi adalah kasus penggunaan yang jelas untuk kacamata pintar. Dan perusahaan seperti MonsterAR memungkinkan organisasi untuk mengintegrasikan teknologi AR ke dalam alur kerja mereka.

Saat mereka bekerja, karyawan yang menggunakan kacamata pintar dapat memperoleh akses ke instruksi dan konten mendetail tentang tugas yang ada di tangan tanpa mengganggu pekerjaan mereka. Mereka berinteraksi dengan roda gigi melalui perintah suara atau dengan menggesek dan mengetuk sisi kaca. Perangkat ini memungkinkan mereka menangkap informasi seperti rekaman atau gambar dari lingkungan kerja mereka dan mengirimkannya untuk penyimpanan di server backend perusahaan.

“Dalam lanskap ekonomi global yang semakin kompetitif, perusahaan pembeli melihat setiap sisi yang dapat mereka capai untuk mempertahankan keunggulan kompetitif mereka atas pesaingnya,” kata Kim. Upskill sekarang menyediakan layanan ke sejumlah klien dengan profil tinggi di berbagai industri, termasuk Boeing, Shell, dan Hershey. “Dengan AR, kami dapat memperoleh hasil yang sangat memuaskan dengan sejumlah pelanggan di setiap aspek pekerjaan, di pabrik, di lingkungan manufaktur, di lapangan dan di gudang.”

Kemunculan Mixed Reality

Perusahaan lain meningkatkan produktifitas tenaga kerja melalui mixed reality (MR), teknologi yang lebih maju dibandingkan augmented reality, MR adalah hasil penggabungan antara AR dan VR. Berbeda dengan AR standar, yang melapisi objek grafis di atas citra dunia nyata, mixed reality memiliki kedalaman dan menciptakan kesan bahwa objek-objek tersebut tertanam dalam ruang nyata. Misalnya, dalam pengalaman MR, objek virtual akan menjadi kabur sebagian atau seluruhnya ketika bersentuhan dengan objek dunia nyata.

Teknologi ini masih dalam tahap awal. Ukuran headset MR masih begitu besar, mencakup seluruh visi pengguna, dan memiliki bidang pandang terbatas. Dan berbeda dengan headset high-end, sebagian besar perangkat MR memerlukan pemakai untuk ditambatkan ke komputer, yang membuat penggunaannya agak terbatas (tidak mobile).

monster mixed reality

Namun, pengalaman MR yang imersif memiliki beberapa kasus penggunaan yang menjanjikan, dan banyak perusahaan dan investor bertaruh untuk masa depannya. Contohnya saja magic Leap, startup headset MR, telah mengumpulkan dana lebih dari $ 1 miliar walau tanpa merilis produk awalnya. Perusahaan-perusahaan yang sudah mapan seperti Microsoft dan Epson juga tidak mau ketinggalan.

Raksasa kedirgantaraan dan pertahanan Lockheed Martin menggunakan mixed reality dalam membangun dan merancang prototipe fisik seperti pesawat ruang angkasa Orion dan habitat ruang NextSTEP, dua proyek yang dilakukan dalam kemitraan dengan NASA.

“Anda menempatkan astronot di kursi fisik atau bagian dalam Orion, dan Anda ingin astronot itu melihat akan jadi seperti apakah bagian dalamnya, tetapi Anda tidak memiliki maket fisiknya,” kata Darin Bolthouse, manajer Laboratorium Kemanusiaan Lockheed Collaborative (CHILP). “Kami membangun kulit terluar atau struktur dasar dari sistem itu sebagai mockup fisik skala penuh, dan kemudian seseorang dapat memasang perangkat augmented reality dan mulai melihat detail teknik tambahan.”

Menggunakan layar yang dipasang di kepala seperti Microsoft HoloLens yang merupakan perangkat MR yang sesungguhnya, pengguna dapat melihat panel kontrol, kabel, dan bagian lain dari model akhir. “Sebelum keberadaan augmented reality, Anda harus meluangkan waktu untuk membangun rincian tambahan ke mockup, menggunakan cetakan peta tekstur atau tambahan maket fisik,” kata Bolthouse. Sekarang mereka dapat langsung memproyeksikan model gambar CAD ke headset MR.

Pada tahun 2015, Microsoft dan Autodesk, pemimpin dalam perangkat lunak CAD, bermitra untuk menyediakan alat untuk memvisualisasikan dan berbagi desain 3D dengan teknologi MR. Ada sejumlah area di mana alat tersebut dapat membuat perbedaan besar, termasuk konstruksi, arsitektur, dan teknik industri. Teknologi ini dapat membantu menghadirkan desainer, insinyur, arsitek, pekerja, dan bahkan klien pada halaman yang sama dengan membantu mereka memvisualisasikan proyek seperti yang akan muncul di lingkungan nyata, alih-alih meneliti peta 2D atau melihat-lihat model 3D pada perangkat lunak CAD.

“Mixed reality adalah frontier teknologi besar berikutnya dalam konteks AR yang lebih luas,” kata Kim. “Di mana teknologi akan berevolusi, hingga sumber konten menjadi siap untuk dikonsumsi secara mendalam, kita pasti bisa melihat perusahaan mulai mengadopsi lebih banyak teknologi … Itu akan menjadi jenis evolusi berikutnya menuju dunia di mana AR ada di mana-mana. “

Pasar yang Bertumbuh

Menurut penelitian Forrester Research, diperkirakan 14,4 juta pekerja AS akan mengenakan kacamata pintar di tempat kerja pada tahun 2025. Awal tahun ini, Google Glass kembali dengan Edisi Enterprise yang memperbaiki banyak kelemahan teknis dari produk awalnya. Sekarang dapat ditempelkan pada kaca pengaman, sehingga cocok untuk lingkungan kerja lapangan.

Tetapi Google bukan satu-satunya pemain di sini; Vuzix, Intel, dan Iristick juga memiliki kacamata pintar AR untuk bekerja. Dan semakin banyak perusahaan yang mulai melirik potensi AR. Raksasa kedirgantaraan Boeing, klien lain menggunakan AR dalam pembangunan dan pemasangan kabel, proses manual yang sensitif dan telaten serta melibatkan merakit ribuan kabel untuk setiap pesawat.

Perusahaan mengganti buku manual dan laptop dengan aplikasi AR khusus dan kacamata pintar. Aplikasi ini membawa pengguna melalui langkah-langkah untuk menyelesaikan pesanan. Pengguna dapat berinteraksi dengan aplikasi melalui perintah suara dan permintaan untuk roadmap perakitan untuk setiap kabel. Pengalaman mulus ini telah memungkinkan produsen pesawat untuk mengurangi waktu produksi hingga 25 persen.

“Dan yang tidak kalah pentingnya lagi dari peningkatan produktivitas itu adalah tingkat kesalahan mereka yang secara efektif berkurang jadi nol,” kata Kim. “Tidak hanya mereka membuat hal-hal lebih cepat, mereka juga memastikan bahwa setiap produk yang datang dari jalur perakitan itu dibangun dengan benar. Kedua faktor tersebut jika digabungkan menghasilkan penghematan sebanyak jutaan dolar dalam biaya operasional.”

Aplikasi ini juga memungkinkan pengguna untuk memutar ulang rekaman rekaman yang sebelumnya direkam untuk panduan, atau untuk melakukan streaming video point-of-view mereka kepada seorang ahli untuk bantuan jarak jauh.

“Bantuan jarak jauh adalah kasus penggunaan kacamata pintar yang sederhana namun sangat penting dalam pekerjaan profesional,” kata Peter Verstraeten, CEO Proceedix, penyedia solusi cloud and wearable application yang berbasis di Belgia. “Ini seperti Skype handsfree yang menyelaraskan garis pandang insinyur lapangan dan ahli ruang kontrol.”

AGCO, produsen peralatan pertanian utama, mendaftarkan layanan Proceedix beberapa tahun yang lalu untuk menggabungkan teknologi kaca pintar di seluruh pabrik dan bengkel. Setelah menyelesaikan masalah, perusahaan sepenuhnya mengintegrasikan AR ke dalam alur kerjanya. Di antara tugas-tugas yang dilakukan oleh kacamata pintar untuk tenaga kerja AGCO di lokasi adalah mendapatkan bantuan jarak jauh. Perwakilan layanan lapangan dapat mengirim foto atau video streaming mesin ke dukungan teknologi AGCO melalui aplikasi kaca cerdas mereka dan mendapatkan bantuan untuk memperbaiki masalah tersebut. Sebagaimana dijelaskan oleh Verstraeten, penerapan kaca pintar dan AR membantu perusahaan menghemat waktu dan biaya perjalanan bagi para ahli mereka yang sangat terlatih, salah satu sumber daya mereka yang paling langka.

“Ada keuntungan luar biasa,” kata Bolthouse, insinyur dari Lockheed Martin, perusahaan dengan tempat produksi barang yang sering dilakukan di ruangan bersih yang memerlukan pakaian khusus dan prosedur masuk. Memiliki akses ke bantuan jarak jauh hands-free dari para ahli tanpa harus muncul di lantai toko dapat menghemat banyak waktu dan energi.

Mempersiapkan Tenaga Kerja untuk Masa Depan

Kemajuan dalam kecerdasan buatan dan machine learning telah menyebabkan gangguan besar di lanskap pekerjaan. Sementara kita belum berbicara tentang keusangan tenaga kerja manusia, persyaratan keterampilan untuk pekerjaan di berbagai domain bergeser dan meningkat secara bertahap, menciptakan kelangkaan calon yang berkualitas di berbagai domain.

Misalnya, sektor manufaktur AS dihadapkan dengan kekurangan tenaga kerja industri yang terus meningkat. Menurut studi Deloitte di tahun 2015, lebih dari 3,5 juta pekerjaan manufaktur perlu diisi dalam dekade berikutnya. Tetapi karena kurangnya tenaga kerja terampil, 2 juta dari pekerjaan itu akan tetap tidak terisi. Banyak ahli percaya bahwa solusinya adalah kombinasi manusia dan mesin. Dalam hal ini, realitas bantuan memegang peranan yang penting.

“Kami percaya bahwa sementara teknologi tidak selalu menjadi obat mujarab untuk kesenjangan keterampilan dalam dan dari dirinya sendiri, tetapi pastinya memiliki peran dalam memenuhi kebutuhan tenaga ahli di sejumlah posisi keterampilan yang berbeda, sehingga orang dapat lebih efektif berpindah dari satu tugas ke tugas lainnya atau dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya dengan dapat memperoleh bimbingan langsung pada tugas tersebut, “kata Kim.

kacamata pintar monsterar

Gunakan kasus sesederhana menampilkan informasi dapat membantu pekerja beradaptasi dengan tugas yang sebelumnya mengharuskan mereka untuk menghafal sebagian atau sepenuhnya instruksi untuk menjadi mahir. Selain itu, manfaat lain dapat dilihat dari informasi dalam konteks dunia nyata.

“Ini hanya akan membuat kemampuan untuk memahami apa yang harus dilakukan menjadi lebih mudah, karena Anda tidak harus menafsirkan gambar teknik yang lebih kompleks atau informasi lainnya,” kata Bolthouse. “Dengan menyajikan informasi dengan cara yang lebih intuitif dan alami, para pekerja tidak perlu lagi memperoleh beberapa keahlian yang mereka miliki seperti di masa lalu.”

Melatih tenaga kerja adalah bidang lain di mana augmented reality dapat memberikan bantuan positif. “Headset seperti HoloLens atau Epson Moverio dapat membantu membangun pelatihan interaktif dan skenario simulasi, memungkinkan pemakai untuk belajar tentang apa yang harus dilakukan dalam kenyataan dengan menempatkan lapisan digital langsung di sudut pandang,” kata Verstraeten, CEO dari Proceedix. Namun dia juga menegaskan bahwa biaya produksi konten sebagai faktor penghalang.

Lockheed menggunakan AR untuk tujuan pendidikan di fasilitas produksi solar array di Sunnyvale, CA, di mana ia menciptakan sayap surya untuk satelitnya. Menggunakan aplikasi iPads dan AR, para pekerja melihat model virtual ketika mereka mempelajari langkah-langkah dari setiap perakitan, dan mereka dapat membandingkan bagian nyata dengan model AR saat mereka melakukan pekerjaan mereka.

AR dan Teknologi Lainnya

Manfaat nyata dari AR dalam meningkatkan keserbagunaan tenaga kerja ikut bermain ketika dikombinasikan dengan teknologi lain yang muncul, membawa alur kerja digital, keterukuran, dan transparansi ke seluruh proses manufaktur.

GE Aviation mulai menggunakan AR bersama dengan teknologi IoT untuk mengurangi kesalahan dan membantu pekerja meningkatkan keterampilan mereka dalam melakukan tugas-tugas sensitif. Di fasilitas Cincinnati, mekanik perusahaan menggunakan kacamata pintar bersama dengan kunci pas torsi yang diaktifkan IoT dalam penyesuaiannya, aplikasi AR membaca nilai torsi dari perangkat secara real time dan memproyeksikannya pada layar kaca pintar.

“Tidak hanya Anda sekarang menggunakan AR untuk mendapatkan bantuan tentang cara melakukan pekerjaan, Anda menyelesaikan pengulangan dengan mengirimkan data kembali ke sistem, yang memberi Anda tingkat penyesuaian tertentu dan memberi Anda wawasan lebih besar tentang bagaimana tepatnya produk Anda dibangun dan dirawat, “kata Kim.

Karena teknologi seperti pembelajaran mendalam dan visi komputer menjadi lebih maju dan menyebar di seluruh industri, perangkat AR suatu hari nanti akan dapat menganalisis dan memahami apa yang dilakukan pengguna dan membantu mereka dalam menyelesaikan tugas.

“Jika Anda memiliki representasi model CAD dari sebuah perakitan, perangkat pada akhirnya akan dapat memvalidasi bahwa Anda melakukannya dengan benar, atau mengenali dan menunjukkan jika tidak cocok dengan bahan referensi,” kata Bolthouse. “Kombinasi perangkat lunak dan perangkat keras tidak melakukan itu dengan cara yang tepat untuk saat ini, tapi itulah tujuan dari banyak hal ini.”

Baca juga: Kacamata Pintar dan Masa Depan Augmented Reality

Tantangan

Meskipun terdapat kemajuan yang mengesankan dalam augmented reality, rintangan tetap ada. Harga perangkat AR telah menurun drastis tetapi masihlah terlalu tinggi; misalnya, Google Glass Enterprise Edition memiliki tag harga $ 1.500. Untuk headset mixed-reality tanpa kendali seperti Microsoft HoloLens, harga berkisar sekitar $ 3.000. Meskipun dalam banyak kasus, pengembalian investasi luar biasa, biaya pengeluaran untuk melengkapi sejumlah besar tenaga kerja dengan kacamata pintar atau headset MR adalah penghalang yang tidak dapat ditangani oleh semua perusahaan.

Perangkat saat ini juga belum siap untuk memberikan pengalaman yang benar-benar imersif. “Aplikasi AR harus berasal dari gambar CAD yang dibangun di atas workstation 8-core dengan kartu grafis besar,” kata Kim, persyaratan yang hampir tidak mungkin untuk mengirimkan konten itu secara asli pada kacamata pintar atau headset, yang memiliki ukuran RAM dan kemampuan pemrosesan yang kecil.

Lockheed’s Bolthouse mengungkapkan bahwa bidang pandang terbatas, merasa mual, berat, dan pengenalan gesture gerak-tangan yang buggy sebagai beberapa kelemahan teknis perangkat keras saat ini. “Meskipun kemungkinan dari penerapan perangkat ini sudah sangat jelas, dan kami mengantisipasi penggunaannya, saya pikir sebelum adopsi meluas, Anda harus menyelesaikan banyak masalah teknis ini.” Ungkapnya.

Seperti yang ditunjukkan oleh Google Glass asli, kita mungkin belum siap untuk melihat orang-orang mengenakan kacamata AR dan headset di jalan-jalan, toko, dan (terutama) toilet umum. Namun tenaga kerja langsung bersemangat untuk menerimanya. Dan ketika berevolusi, AR mungkin akan menemukan lebih banyak penerimaan di ruang konsumen. Lagi pula, beberapa dekade yang lalu, hanya sedikit orang yang membayangkan kita semua akan menggunakan komputer ukuran ponsel. Hari ini, sulit membayangkan hidup tanpa mereka.

By |2018-09-14T10:51:17+00:00September 14th, 2018|Articles, Augmented Reality|
%d bloggers like this: