Pasar saat ini semakin didorong oleh kebutuhan dan keinginan konsumen. Seiring kemajuan teknologi, keinginan itu berubah dan brand Anda harus mengikuti perubahan tersebut. Augmented reality (AR) adalah tren baru yang muncul dalam cara pemasaran produk dan penjualannya, yang memungkinkan merek Anda untuk memberikan pengalaman unik kepada pelanggan dengan memanfaatkan perangkat seluler.

Ponsel telah menjadi salah satu jenis media yang paling signifikan di mana konsumen berinteraksi dengan merek dan membuat keputusan pembelian. AR menjadi pelengkap yang mampu mendorong penjualan dan meningkatkan value brand Anda melalui perangkat seluler, dengan 5 cara berikut:

1. Pengalaman Mencoba Sebelum Membeli

Calon pelanggan selalu ingin mencoba produk sebelum membelinya. Ruang ganti, sampel kosmetik, test drive mobil, dan banyak konsep terkait lainnya membuktikan keefektifan cara pemasaran produk ini. Pengalaman berbelanja dengan AR adalah salah satu tren yang meningkat di industri ritel.

Dengan AR, calon pelanggan dapat membuat model dan mencoba riasan, item pakaian, dan berbagai macam produk rumah tangga tanpa harus berinteraksi langsung dengan produk tersebut. AR meniadakan kebutuhan akan inventaris fisik yang besar untuk memungkinkan pelanggan mencoba lusinan atau bahkan ratusan barang belanjaan untuk mencari yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Aplikasi augmented reality di bidang ini sudah semakin banyak diterapkan karena semakin banyak bisnis yang menyadari manfaat AR. Facebook sekalipun sangat tertarik untuk merintis aplikasi AR. Penawaran augmented reality-nya memungkinkan pengguna untuk mencoba riasan dan aksesori secara digital, memungkinkan mereka untuk melihat penampilan mereka sebelum membelinya seolah bisa melihat masa depan.

Industri kosmetik adalah salah satu yang paling antusias merangkul augmented reality dalam beberapa tahun terakhir. Di antaranya Sephora, L’Oreal, dan Perfect Corp telah menciptakan kemitraan untuk memungkinkan pelanggan mereka melihat bagaimana riasan akan terlihat pada diri mereka secara digital. Cara pemasaran produk melalui augmented reality sangat berharga untuk strategi penjualan online yang melibatkan kosmetik, karena konsumen hampir selalu perlu menilai produk rias tertentu dengan memodelkannya sendiri.

Area lain di mana AR memiliki potensi untuk bersinar adalah dalam menciptakan kamar pas atau ruang ganti virtual. Ketika datang untuk membeli pakaian, ruang ganti adalah hal yang wajib harus ada. Pelanggan diharuskan untuk membawa tumpukan barang-barang pakaian ke ruang ganti dan kemudian karyawan terus-menerus dibutuhkan untuk mengembalikan barang-barang yang tidak jadi dibeli. Selain itu, toko dibatasi oleh persediaan yang ada saat menawarkan pakaian untuk dicoba pelanggan.

Ruang ganti augmented reality menghilangkan banyak kerumitan di atas, memungkinkan pelanggan untuk memasuki perpustakaan atau daftar pakaian digital dengan satu ketukan jari. Merek seperti Wong Hang, Topshop dan Timberland telah menjadi yang terdepan dalam mengembangkan kamar pas AR dan memberikan pelanggan mereka pengalaman virtual yang sangat membantu mereka memilih item pakaian.

2. Tingkatkan Tur dan Informasi

Virtual tour Indonesia menawarkan potensi bagi bisnis untuk menambahkan komponen digital di atas lokasi fisik dan produk mereka. Pelanggan dapat memindai produk atau objek untuk mendapatkan pengalaman AR yang disesuaikan untuk memberikan informasi tambahan tentang produk atau beberapa bentuk pengalaman tambahan terkait merek.

Penerapan AR dalam hal ini meluas ke berbagai industri dan pasar. Misalnya, perusahaan penjualan tiket StubHub membuat aplikasi augmented reality yang memungkinkan pengguna melihat tampilan 3D stadion tempat pertandingan Super Bowl diselenggarakan. Fans dapat memvisualisasikan tampilan lapangan dari berbagai kursi untuk memilih kursi yang tepat untuk mereka.

Starbucks juga telah beralih ke augmented reality untuk mendigitalkan pengalaman tur di salah satu kedai kopi mereka. Pengguna dapat memindai objek di dalam toko untuk mengakses tur virtual, dan menyampaikan informasi tambahan untuk melengkapi lokasi fisik.

Dalam industri otomotif, Hyundai dan Mercedes sama-sama telah mengadopsi aplikasi AR. Hyundai adalah yang pertama membuat manual tambahan untuk pengemudi dan Mercedes telah mengambil konsep ini selangkah lebih maju. Pemilik Mercedes dapat mengakses fitur yang disebut ‘Ask Mercedes’, yang memasangkan asisten AI dengan antarmuka augmented reality untuk menjawab sejumlah pertanyaan potensial.

3. Tingkatkan Materi Branding

Augmented reality dapat membawa materi branding seperti kartu nama dan brosur ke tingkat selanjutnya dengan menambahkan komponen virtual. Pengguna dapat memindai materi cetak dengan perangkat seluler mereka untuk mengakses berbagai fitur yang memberi mereka lebih banyak informasi dan cara untuk berhubungan dengan merek.

Misalnya, pengguna dapat memindai brosur di tempat yang tepat untuk menampilkan video yang menyoroti beberapa aspek informasi yang disampaikan, sehingga membawa elemen dinamis ke teks statis pada brosur. Atau, kartu nama dapat menggunakan AR untuk menyajikan berbagai opsi kontak yang memungkinkan pengguna untuk terhubung dengan satu klik, baik melalui email, LinkedIn, atau melalui panggilan telepon.

Baca juga: Arti Augmented Reality Menurut Para Ahli dan 4 Kasus Penggunaannya

Materi pencitraan merek yang disempurnakan dengan AR memungkinkan pembuatnya untuk menambahkan elemen virtual dinamis ke dalam teks dan meningkatkan keterlibatan.

4. Jadikan brand Anda Viral

Augmented reality juga dapat digunakan sebagai bagian dari strategi penjualan dan pemasaran tidak langsung. Sementara aplikasi AR sebelumnya berfokus pada taktik langsung untuk memfasilitasi penjualan, AR juga dapat digunakan untuk meningkatkan status merek itu sendiri.

Menciptakan pengalaman augmented reality yang baru, tak terduga, atau menyenangkan dapat meningkatkan popularitas merek Anda secara signifikan sehingga menjadi viral jika dijalankan dengan benar. AR adalah fenomena yang relatif baru bagi kebanyakan orang, menjadikan pengalaman AR yang dirancang dengan baik akan membuat orang membicarakannya dan menghasilkan kenangan yang abadi. Karena orang lebih menyukai merek yang membuat mereka senang dan puas, eksposur dan antusiasme pelanggan semacan itu dapat memberikan hasil yang bertahan lama.

Contoh sempurna brand yang menggunakan augmented reality sebagai cara pemasaran produk yang berhasil menjadi viral adalah kampanye pemasaran Pepsi yang ditempatkan di halte bus. Pepsi memungkinkan pengguna untuk mengakses jendela virtual AR di samping dinding stasiun bus. Di stasiun AR ini, pengguna disuguhi pemandangan harimau yang lepas, UFO, dan robot yang berkeliaran. Dengan menghilangkan kebosanan menunggu bus melalui pengalaman augmented reality, Pepsi berhasil membuat masyarakat dalam kehidupan nyata hingga di jagat maya memperbincangkannya dan memperkuat branding pepsi.

Uber sejak itu mengikuti kampanye serupa di Zurich, menciptakan pengalaman AR untuk pengendara mereka dan menghasilkan lebih dari satu juta tampilan Youtube.

Dengan menggunakan strategi seperti ini, perusahaan dapat menghasilkan jutaan dolar hanya melalui media AR yang digunakan. Di pasar yang kompetitif, kampanye pemasaran AR dapat menjadi pembeda yang memungkinkan merek Anda menonjol dari kompotitor dan menciptakan diskusi berkelanjutan sehingga menjadi semakin di kenal.

5. Tingkatkan Penjualan Bisnis B2B

Cara pemasaran produk melalui augmented reality dapat mengubah pengalaman pelanggan/vendor B2B dalam beberapa cara. Proses penjualan B2B selalu penuh dengan tarik-menarik antara harapan pelanggan dan batasan dari apa yang secara realistis dapat disediakan oleh vendor augmented reality. AR memiliki potensi untuk menciptakan peningkatan yang signifikan di sepanjang rantai proses penjualan.

Salah satu area terpenting di mana AR dapat meningkatkan penjualan B2B adalah dalam menciptakan materi presentasi penjualan yang dinamis. Model lama digunakan untuk mempersenjatai tenaga penjual dengan brosur dan pamflet, dan mungkin presentasi PowerPoint. Bandingkan dengan tenaga penjualan yang dilengkapi dengan perangkat digital yang memungkinkan mereka mengakses aplikasi augmented reality yang disesuaikan yang menghadirkan tampilan 360 derajat virtual pada lini produk mereka. Dengan demikian, augmented reality membantu tim penjualan Anda menjadi lebih unggul.

Alat penjualan AR dapat memungkinkan pelanggan untuk melihat dan berinteraksi dengan produk sedetail yang mereka inginkan, mulai dari tinjauan tingkat tinggi hingga pemeriksaan terperinci dari masing-masing komponen. Dengan membawa produk ke ruang rapat, augmented reality memungkinkan pelanggan mengakses informasi yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan.

AR juga merupakan keuntungan besar dalam hal yang berkaitan dengan opsi spesifikasi atau penyesuaian. Sebagai aturan umum, pelanggan mencari sebanyak mungkin spesifikasi dan produk serta solusi layanan yang dapat dirancang khusus sesuai dengan kebutuhan mereka. Mengelola tuntutan tersebut dari sisi vendor tidak selalu mudah.

Augmented reality dapat memfasilitasi pelanggan untuk mengambil bagian aktif dalam desain produk mereka. Masukan ini kemudian dapat disampaikan secara digital dan real-time ke vendor, memberikan rantai umpan balik yang lebih lancar sehingga pelanggan mendapatkan apa yang mereka inginkan, dan vendor dapat menyediakannya untuk mereka. AR dapat menjembatani antara harapan pelanggan dan pemenuhan vendor.

AR menawarkan dampak yang sama besarnya dalam hal dukungan pasca-penjualan. Sering kali, pelanggan menemukan diri mereka mengandalkan manual pengguna atau repositori pengetahuan online, yang tidak banyak membantu atau sulit dinavigasi. Hal ini dapat menyebabkan frustrasi yang mengakibatkan pelanggan mundur dan mencari vendor lain.

Solusi augmented reality di arena dukungan pelanggan baru sekarang mulai membuahkan hasil, dengan pengembalian awal yang sangat menjanjikan. Dari manual AR hingga kemungkinan dukungan teknis jarak jauh melalui AR, augmented reality menawarkan kemungkinan membuat layanan pelanggan lebih interaktif dan responsif.

Kesimpulan

Augmented reality lebih dari sekadar hal baru dalam industri video game. Cara pemasaran produk melalui AR dapat menjadi salah satu kekuatan pendorong di balik inovasi penjualan dan pemasaran di masa depan. Melalui AR, bisnis Anda akan dapat meningkatkan pengalaman yang bisa ditawarkan kepada pelanggan Anda, yang mengarah pada peningkatan peluang bisnis dan penjualan.


Pemasaran produk lebih powerful dan efektif melalui teknologi AR dan VR

Hubungi kami sekarang juga, konsultasi GRATIS !


Kunjungi channel Youtube MonsterAR untuk selengkapnya tentang project kami